Label: , ,

Berawal dari risau dan pikiran yang senantiasa menghantui.. rasanya risau dan pikir ini akan terus menghantui kalau Na ga ambil tindakan untuk ' do something'

Berlanjut ide dari seorang sahabat yang mengatakan, biasanya orang akan tersentuh dengan kisah2 nyata.. dan mungkin itu bisa jadi sesuatu yang mengena dihatinya, insya Allah


Akhirnya..

Kuputuskan kalau aku ingin membuat postingan tentang kisah2 nyata dari teman2ku yang kini sudah berjilbab. Dengan harapan, semoga teman2 yang belum berjilbab bisa menjadi penerus mereka (ikutan pake jilbab gitu maksudnya :D )

kulakukan ini semata-mata hanya karna..

aku mencintaimu, teman ^____^


Dibawah ini adalah hasil tanya jawabku dengan beberapa temanku tentang jilbabnya. Selamat menyimak yap.. dan semoga Allah memberikan hidayah-Nya yang bercurah-curah untuk kita semua.. amiin ya Allah..



[ oh iya, berhubung authornya juga pake jilbab, jadi... aku ikut nimbrung boleh yaa :D ]

********************************************************************************


(Na, 24 thn - nganggur~ )
Kapan aku pakai jilbab?,
Aku dah pake jilbab dari kecil karna dulu ikut TPA yang mewajibkan anak2 perempuannya pakai jilbab. Tapi ini masih pakai-lepas sih. Baru istiqomahnya saat kelas 1 SMP.

Alasan kenapa aku pake jilbab?
ya.. ga ada. Cuma pengen aja pake jilbab. Walau Mamah dan Kakak-ku jg sudah pakai, tapi Papah ga memintaku untuk mengikuti jejak mereka. Soalnya jaman bocah dulu masih ga ngerti bahwa berjilbab itu adalah sebuah kewajiban untuk tiap2 wanita yang sudah baligh..hehe

Suka dukanya pakai jilbab itu..,
apa ya, wah..susah diungkapin! Tapi intinya sih kalau suka, tentunya dgn pakai jilbab, diri sendiri jadi terlindungi dari lirikan mata2 yang seharusnya tak melirik ke saya (hehe). Rasanya Allah jadi melindungi diriku. Dengan pakai jilbab, mau ga mau harus berubah diri. Dulu yg dikenal tomboy dan slebor, sejak pakai jilbab..sedikit2 jadi ada rasa malu kl mau bertomboy2 ria lagi. Oh iya, tentunya dengan pakai jilbab, berarti aku dah melaksanakan kewajibanku. Jadi agak berkurang rasa khawatir meninggal dengan benar2 meninggalkan kewajibanku sebagai perempuan. Kalau duka nya.. apa ya..? Ah iya, dukanya itu kl lagi pake jilbab segi empat! Sampe sekarang rasanya ga pandai2 'menata' jilbab dengan rapih. Pasti jadinya kusut mulu jilbabnya. Padahal temen2 yg lain bisa pake jilbab itu dgn rapih..kok aku ga bisa2 ya.. jadinya mencang mencong gitu.. penitinya juga keliatan..kalo ada yg mau ngajarin.. ajarin aku dong TT__TT

Perasaanku dengan jilbabku,
rasanya makin kesini makin ingin belajar bagaimana cara memakai jilbab dengan baik yang benar2 sesuai perintah Allah Swt dan sunnahnya Nabi Saw. Aku sudah pernah merasakan metamorfosis jilbab. Dari jilbab super mini, jilbab segitiga, jilbab gaul, jilbab bercorak, jilbab sedang..ahaha, banyak macamnya deh yg pernah kucicipi ^^; dan sekarang perasaanku masih deg2an dengan jilbab yg kini kupakai, yaitu.. jilbab kegedan :D

Pesanku untuk temen2 yg belum berjilbab,
ayuk'ah dipakai jilbabnya. Ga masalah kalau kamu merasa belum pantas utk berjilbab karna masih sering melakukan kesalahan. Justru dengan berjilbab, Allah akan menggantikan kesalahan2 itu dengan kebaikan (kan berjilbab itu suatu kebaikan..hehe) insya Allah. Kita2 yg pakai jilbab pun juga masih melakukan kesalahan2, tetapi dgn pakai jilbab itu membuat diri jadi ada perasaan malu utk berbuat maksiat. Jilbab benar2 sebuah alat pelindung. Ga usah takut dikucilkan atau dihina karna berjilbab, karena ada Allah yang selalu menjagamu, insya Allah ^__^



( Muti, 23 thn - perawat )

Kapan aku pakai jilbab?,
Aku sudah pakai jilbab dari tanggal 10-11 maret 2004.

Alasan aku pakai jilbab..,
Diawali dari SMP yang demen ngeliatin kakak kelas yg ganteng pisan, namanya Andri Sandi Prayoga. Aku kelas 1 dan dia kelas 3. Saat dia lulus dan masuk SMA, aku jadi pengen masuk ke SMA yg sama. Eh, ternyata doaku terkabul! Saat SMA aku masih jadi penggemar rahasia dia

Aku pernah kenalan dengannya karna aku anak salah satu guru yang dia kenal. Tapi cuma gitu doang. Lalu pas dia lulus SMA dan masuk universitas, saking demennya aku pun terus bersemangat utk masuk ke universitas yg sama. Eng ing eng, aku masuk ke universitas yg sama dengannya!

Saat masih jadi mahasiswa baru, aku pernah ketemu dengannya di kereta dan dia masih mengenaliku. Berhubung rumahnya deket dgn rumahku jadi dia nganterin aku pulang naek motor (wheww girangnyoo~). Lalu setiap pulang ke stasiun, aku selalu berdoa.. "ya Allah, ketemu lagi kek", pas ditunggu2, eeh dianya ga ada sampe kereta dateng. Dalam hati, " yaah, ga ketemu deh " Pas aku mau masuk kereta trus nengok ke samping. Eeeh, ada dia yg lagi lari2an ngejar kereta!. Doaku dikabulkan!! trus suatu hari lagi, doaku dikabulkan. Dia naik kereta yg sama denganku. Udah berapa kali tuh doaku dikabulin...

Sampai suatu ketika, aku nunggu kereta lagi di stasiun dan seperti biasa aku berdoa lagi, " Ya Allah, ketemu lagi kek..", setelah berdoa itu, tiba2 hapeku bunyi dan temanku bilang, katanya kakak kelas itu meninggal karna kecelakaan...

Perasaanku kaya bumi terbelah dan semuanya berubah gelap...

Ternyata memang benar, dia sudah meninggal karna kecelakaan. Motornya ditabrak bis. Sampe rumah, aku dan mama langsung kerumahnya. Aku inget kl aku sempet buka buku pelajaran agama SMA. Soalnya perasaan kalau ngelayat itu harus nutupi aurat. Setelah liat buku, aku kesana pake jilbab. Semaleman aku nangis terus. Badanku kaya menggigil banget dan kayanya tidur karna kecapean nangis. Besoknya masih berasa dingin dan mataku bengkak banget. Karna merasa dingin, aku pake jilbab yg kemarin ku pake ngelayat. setelah itu ga menggigil lagi, feeling safe..

Aku inget pas malam aku nangis, kaya ditabok kenceng banget. Kaya ada yg ngingetin kalo aku sombong banget. Ga semua yang aku pengenin bisa didapet, " emang siapa lo? ", serasa ada yg ngomong gitu.. Yaah, udah pake lah sejak saat itu. Walau sebelumnya aku jg pernah pake2 jilbab tapi masih sering dibuka2. Kalo pulang kuliah dibuka, ditempat les ga pake.. begituu~

Suka dukanya dengan jilbab,
Kata orang2 pertama pake jilbab, jilbab itu geraah banget.Tp berhubung asal-usulku pake jilbab karna kedinginan, jadi aku ga pernah ngerasa gerah. O iya, kl aku pengen berenang suka ga bisa. Awal2nya BT, trus sempet aku buka tuh pas diajak berenang tapi abis itu pake lagi (ahahaha). Setelah itu malu juga, jadi abis itu ga pernah lagi. Lalu, saat pertama kali pakai jilbab dikasih ucapan selamat sama temen2 kampus, itu bete banget. Padahal aku kan lagi sedih. Toh aku pake jilbab bukan untuk mereka (yaah, saat itu aku berasanya begitu). Sama temen2 SMA jg aku ga pernah ngaku kalau pake jilbab. Kalo ada yg nanya, aku selalu bilang ngga. Mendingan liat sendiri aja daripada aku heboh ngomong buat memproklamirkan diri kl aku dah pake jilbab. Dulu kesulitannya juga diomelin sama mama kl pake jilbabnya mulai kegedean, tapi itu dulu, kl sekarang mah enggak.

Sukanya.., rambutku jadi ketutupan, berasa cakep jadinya (hahaha). Terus somehow berasa lebih safe, kaya ada protection shield gitu. Cowok2 jg pada lebih jaga jarak dan mikir juga. Terutama temen2 SMA, kaya kl misalnya mau maen keemana gitu, aah..ga jadi karna mikirin aku, ga mungkin cewe berjilbab pergi kesana.

Perasaanku dengan jilbabku,
Dulu mungkin aku liat jilbab itu sesuatu yg eksklusif. Semua orang yg pake jilbab itu harus orang yg baik, harus akhwat banget. Tapi sekarang mikirnya ya kl pake jilbab mah emang suatu keharusan, kewajiban. Mau kelakuan kaya gimana juga..

Pesen buat temen2 yg belum berjilbab,
Hehe, itu tadi. Jilbab itu suatu kewajiban, jangan pernah nunggu kelakuan baik dulu baru pake. Itu suatu hal yg beda. Kan banyak tuh yg bilang mau pake jilbab tapi ngebenerin hati dulu, yeww..wong beda urusan. Toh nanti akan membaik dengan sendirinya.



( puspitasari, 22 tahun -mahasiswi)

Kapan aku pakai jilbab?,
Kelas 1 SMP, tahun 1999

Alasan aku pakai jilbab,
Pertama, karena termotivasi Kakakku yang juga dah pakai jilbab satu tahun sebelumnya. Kedua, daripada di tengah2 SMP baru pake jilbab..mendingan sekalian pas mau masuk SMP. Dan terakhir, melaksanakan kewajiban.. dah banyak sunnah yg ga aku lakukan, masa yang wajib juga ga dilakukan (hehe)

Suka dukanya dengan jilbab,
Hmm..dukanya si panas kalau musim panas, jerawatan, ngurus rambut lebih susah karena lebih sering kena ketombenya daripada ngganya (tapi untung ga kutuan..ahahaha), pake rok span semasa SMP-SMA itu menyiksaku. Kalau sukanya, ada rasa nyaman (walau repot ngurusin rambut tapi tetep merasa nyaman dgn berjilbab) dan aman. Ga pernah digangguin cowo nakal

Perasaanku dengan jilbabku,
Aku jadi lebih feminin karna jadi terbiasa juga pake rok. Padahal dulu waktu SD tomboy abis, sekarang masih si..tp dah berkurang..(at least dah ga manjat2 pohon, manjat pagar..nendang orang dll..hehehe)

Pesan untuk teman2 yg belum berjilbab,
Berjilbab itu kewajiban. Susah atau ngga, semua yg wajib itu pasti awalnya susah.. tapi kl dah biasa pasti lebih enak. Tetep inget kalo hidup di akhirat jauh lebih panjang daripada dunia



( Dini, 23 tahun - wanita karir)

Kapan aku pakai jilbab?
kelas 2 SMU, waktu masih 16 tahun

Alasan aku pakai jilbab,
Dapet pencerahan karna dulu ikutan ROHIS dan mentoring. Ikutan ROHIS ga ada yang ngajak secara terang-terangan sih, cuma kaya'nya seru aja ikutan gitu...

Suka dukanya dengan jilbab,
Sukanya itu.. pake jilbab bikin ga keujanan, trus juga bisa jadi sapu tangan besar. Ah, gue udah lupa apa rasanya ga pake jilbab. Its been a part of my life, cannot be separated..like your eyes or your hands..gitu deh.. Kalo masalah temenan sama yang non-muhrim, itu ga jadi masalah asal tau batesnya aja atau tepatnya jangan menjadikannya sebagai masalah

Perasaanku dengan jilbabku,
Gw lagi suka banget sama jilbab 'paris', abis nyaman banget!!

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Pake dong booo... enak tau pake jilbaab~~



( Saa, 25 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Kelas 2 SMA, 17 tahun di bulan Ramadhon

Alasan aku pakai jilbab,
Udah merasa saatnya.. waktu itu awalnya sempet baca buku tentang nasihat ayah kepada putrinya kalau ga salah. Jadi pesan2 seorang ayah pada putrinya tentang pandangan laki2 ke wanita (aku lupa judul bukunya apa..ahahaha). Di satu cerita di buku itu disampaikan, sebenarnya laki2 waktu pertama kali melihat wanita yang dipikirin atau dibayangin adalah (sesuatu yang berdosa). Kan serem jadinya, jadi buat ngurang2in yah pake jilbab deh. Sebenarnya juga waktu itu pas mau bulan puasa, biasa..di sekolah makin kental suasana religiusnya klo udah mau puasa. Ada temen kasih pinjem buku itu, ntah itu mungkin 2-3 bulan sebelum puasa, trus.. jadi kepikiran aja mulai pake jilbab

Suka dukanya pakai jilbab,
Sukanya ga kedinginan.. kebanyakan orang baik ama kita (hehe). Kulit dan rambut senantiasa terjaga dari polusi (tapi bukan berarti pake jilbab jadi ga ngurus rambut ya). Lalu, otomatis nge filter cowo2 yang mau deketin, jadi ga sembarangan cowo yg deketin kita. Kalo dukanya.. kadang tuh ga tahan pengen pamerin rambut bagus (hehehe), keluar dari salon abis hairspa dan di blow merupakan cobaan berat, akhirnya pamernya ke orang rumah aja (aahaha). Lebih ke arah fashion siih, jadi dipikir lebih keras gimana caranya memadukan pakaian jadi bisa dipake. Duka lainnya, di Ausssie, orang sini belum banyak yg kebuka pikirannya

Perasaanku dengan jilbabku,
Lebih baiklah.. kalo pertama kali pakai mungkin ga gitu mikir pake jilbab yang nyamarkan dada tapi kalo sekarang perlu dipikirkan (hehehe)

Pesan buat temen2 yg belum berjilbab,
Coba pake baju yang lebih tertutup, sayang kulitnya yang cantik diliat orang sembarangan. Im sure.. ga perlu show off, orang juga udah takjub kok melihat anda sebagai seorang wanita. Hargai diri sendiri :)


( Lani, 23 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Tanggal 21 April 2004, pas hari Kartini

Alasan aku pakai jilbab,
Sebenarnya niat ingin berjilbab itu sudah ada setelah lulus dari SMP, trus ketika masuk SMK udah niat mau pake, tapi karena banyaknya godaan.. jadi ga dipake..

Alhamdulillah, di SMK itu berasa banget yang namanya ruh2 semangat untuk belajar Islam, jadi.. walaupun pas masuk SMK ga langsung pakai jilbab tapi keinginan itu masih ada. Waktu itu udah mulai tuh peraturan setiap hari jumat pake jilbab dan aku yang paling seneng, jadi dari berangkat sampe pulang, ga lepas jilbab (hehe..)

Sebenarnya alasan 'kenapa' nya ga tau jelas.. pokoknya dulu pengen pake aja. Trus kalo ngeliat orang yang pake jilbab rasanya iriii banget. Awalnya kembaranku duluan yang pake jilbab, tapi jarak antara kembaranku denganku untuk pakai jilbab itu agak lama, kira2 beberapa bulan. Dari situlah aku jadi makin termotivasi juga untuk pakai jilbab. Lalu, akhirnya aku janjian sama temen, kita janjian pake jilbab bareng. " Kita janjian pake jilbab bareng yuk! seminggu lagi.. ". Tapi akhirnya yg pake duluan itu aku baru temenku deh (selang beberapa hari). Aku dan temenku ini sudah sohiban dari SMP jadi kita berdua sama2 sudah tau kejelekan masing2, Alhamdulillah.. insyafnya bareng2 (hehehe)

Suka dukanya dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. aku ga begitu banyak mengalami rintangan karna dari orangtua mendukung. Waktu awal pakai.. risih banget rasanya.. mungkin karna belum terbiasa, tapi karena dibawa enjoy, Alhamdulillah seneng juga. Alhamdulillah, dengan jilbab berteman dengan non mahram jadi lebih terjaga karena emang dari dulu aku ga begitu akrab malah lebih sering berantem (hehe..maklum dulu agak tomboy, walau sekarang juga tapi sedikit..hehe). Tapi ada tuh kakak kelas yang jadi malah ngedeketin.. jadi suka sebel kalo inget itu.. Tapi Alhamdulillah masih ditolong Allah. Oh iya, ada kisah duka.. waktu itu aku lagi di rumah dan lagi ga berjilbab. Tiba2 ada tamu yang masuk dan melihat diriku tanpa jilbab, otomatis aku langsung kabur ke kamar dan di kamar malah nangis karena ga rela (auratku keliatan sama orang lain..) Kisah ini jadi kesan tersendiri untukku sampe sekarang...

Perasaanku dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. lebih kuat lagi, lebih merasa nyaman dan lebih merasa dijaga sama Allah

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Cari terus..cari terus hidayah yang Allah sebar di bumi-Nya ini. Karna hidayah ga akan sampai ke kita kalau kita ga mencari hidayah itu. Dan setelah mendapatkannya, genggam erat dan jangan sampai lepas. Pakai jilbab itu asyik qo... selama kita ngerti dan paham kenapa kita berjilbab. Jangan dibikin repot karena Allah pasti mempermudah



( M, 20 jalan 21 - pesantren a.k.a pekerja santai dan keren~ )
Kapan aku pakai jilbab?
Tepatnya.. tanggal 7 Mei 2009

Alasan aku pakai jilbab,
Di mulai dari seputar permasalahan jatuh nya ekonomi keluarga saya bahkan sampai permasalahan cinta. Mungkin perasaan saya yang terlalu sensitif dan tertutup, kadang saya suka bergumam sendiri dalem hati sebelum tidur, berharap mengadu dan termehek-mehek sama Allah...

Lambat laun, Allah memberikan saya teman-teman yang senantiasa menuntun dan mengingati saya untuk memperdalam kembali skill agama saya yang masih acak adut.. awalnya memang memuakkan, karena saya sebagai lulusan sekolah agama Islam terkemuka, hanya membawa titel dari sekolah namun ilmunya 'kopong', alias kosong melompong.

Dikit-dikit dikasi tau klo ini gak bener..dikit-dikit diceramahin.. males banget kan!? Jujur saya merasa 'sudah tinggi' belajar agama lagi dari orang-orang yang baru saya kenal, semacam gengsi tingkat tinggi jadinya ya? hehe..

Ternyata..gengsi macem itu gak baik.. jatohnya jadi takabur klo orang bilang, saya jadi malu sendiri.......

Lalu, suatu hari saya mencoba untuk membuka pikiran saya, open minded lah. Buka pikiran dan buka hati untuk mempelajari agama sendiri, buang segala ego yang menghadang.. why not?
Jujur, awalnya hanya pura-pura menjadi orang yang terlihat baik, padahal sih dalem hati suka banget ngoceh-ngoceh gak terima.. tapi, lebih baik pura-pura jadi orang baik daripada pura-pura jadi orang jahat ya? siapa tau lama-lama jadi kebiasaan jadi orang baik beneran, insya Allah...

Dan alhamdulillah.. semakin hari saya semakin tertarik mengorek-ngorek ilmu agama di sekeliling saya. Kini hidup saya jadi lebih berwarna dan permasalahan hidup jadi terasa lebih ploong~ seperti permen bolong... semua jadi terasa ringan dan menakjubkan! uhui.. (insya Allah)

Kayaknya.. Allah memang ngasi berbagai petuah sama saya untuk berjilbab, puncaknya adalah sewaktu saya menemukan berbagai nikmat iman dan 'kunci-kunci' cara untuk wanita memuliakan dirinya sendiri yang saya temukan di Al-Qur'an, saya merasa Allah udah begitu baik sama hamba-Nya dengan segala nikmat yang Dia berikan di dunia ini. Lalu.. tunggu apa lagi?

Saya enggan kelamaan di'cap' menjadi hamba yang tak tau berterima kasih dan tidak bersyukur. Jadilah muncul perasaan, (yang semoga semata-mata) untuk cari perhatian Allah , yang dimana bagi wanita adalah salah satunya dengan berjilbab ini kan yahh..~?

Suka dukanya dengan jilbabku,
Sukanya itu.. aku merasa nyaman pakai jilbab. Bisa menjaga kulit dan rambut dari terik matahari. Menghangatkan badan waktu cuaca dingin. Waktu ujan juga gak langsung kena kulit kepala. Lalu, dengan berjilbab aku bisa bebas melakukan kebaikan2. Contohnya, aku ingin sekali mengucap salam sama sesama jilbaber dan pasang senyum (kalau dulu belum berjilbab, suka disangka orang non-muslim yang baik - aku kurang ikhlas kalo ada yg berpikir begitu..hehe-). Oh iya, aku juga suka saat orang2 mengucapkan 'alhamdulillah' saat melihatku mulai berjilbab. Kalau orang2 tua kebanyakan bilang aku jadi lebih anggun (hehe)..Secara sebelumnya aku memang suuka pake baju yang longgar2 dan berjaket2 ria dan membenci 'siul'-an abang2 ga jelas di jalan2.
Kalau dukanya.. jilbab itu mahaal!! kalaupun yg murah itu pastinya kecil sekali. Kalo pake jilbab peniti, ampun deh.. lumayan ribet. Lalu duka yg lain adalah.. keringaat!! aku ini keringatnya berlebih, jadi takut aja mengeluarkan bau apek..

Perasaanku dengan jilbabku,
Berhijab, yang notabene udah saya ketahui sejak awal bahwa ber-hijab itu wajib bagi seorang muslimah. Namun masih saja saya menepis dengan pikiran-pikiran "ah, aku kan masih muda" , "ahh, ntar aja aah klo dah punya suami"

Bahkan, pikiran saya tentang jilbab sempat dikotori oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

Seperti..
jilbaber tapi kok maling?
jilbaber tapi kok baju nya lebih 'sempit' dari baju-baju yang saya pake?
jilbaber tapi kok 'mojok' dan mau aja di 'grepe' sama cowok?
jilbaber tapi kok jadi penghancur rumah tangga orang?
jilbaber tapi kok terrorist!?
(dan masih banyak 'jilbaber tapi..' lainnya)

Mendingan saya donk!? Gak berjilbab tapi saya menjaga diri dari hal-hal semacam di atas...

Tapi tunggu dulu..
justru menarik-nya, kadang tanpa kita sadari .. Allah itu udah mengenalkan jilbaber yang bener-bener baik akhlak-nya looh, hanya saja jarang sekali kita menyadari-nya.. layaknya selembar kain putih yang di bagian permukaan kainnya ada setitik noda hitam, pastilah yang menarik perhatian si noda hitam nya itu bukan? Sama dengan naluri kebanyakan manusia (termasuk saya) yang LEBIH melihat 1 kesalahan manusia lainnya ketimbang kebaikan-kebaikannya.

Dan bagaimana cara kita menyadari bahwa Allah telah mengenalkan 'true jilbaber' tersebut..? mungkin saya boleh usul.. cukup OPEN MINDED dan OPEN your HEART sajah kawan, tanamkanlah pikiran "tidak semua jilbaber itu buruk, dan tidak semua non-jilbaber itu lebih baik daripada jilbaber" .. saya lebih memilih mencoba mencari tau mengapa mereka berjilbab ketimbang menghindari mereka yang berjilbab.. dan insya Allah, jika ada yang menarik hati, akan saya ikuti jejak mereka..

Dan alhamdulillah, pikiran 'kotor' saya tentang jilbaber rontok perlahan, dan terganti dengan pesona jilbaber yang baik akhlak-nya..

Jadi, terkadang saya malah pengen (pengennya sih..) memperbaiki citra jilbaber yang udah rusak.. (dan semoga saja saya sanggup dan malah tidak menambah rusak citra jilbab itu sendiri, hii...)

Saya akui, ketika saya memutuskan untuk berjilbab, perasaannya nano-nano deh.. manis, asem, dan asin. Antara takut jadi bahan omongan, dijauhin sama temen-temen lama, dan mempunyai beban membawa nama seorang 'muslimah' (harus jaga sikap doonk~? kan katanya mau memperbaiki citra jilbaber).

Tapi gak sedikit juga yang bilang saya jadi anggun walaupun kebanyakan sih yang udah ibu-ibu (hiyahh..lubang idung nya membesar deh), padahal dulu saya tomboy berat lohh, fufufu.. Apalagi keluarga saya tidak terlalu mendalami agama, takut-takut mereka salah paham saya ikut aliran sesat. Tapi, kebanyakan sayah jadikan saja pertanyaan-pertanyaan mereka menjadi sebuah sensasi tersendiri buat sayah, itung-itung bagi-bagi hikmah buat mereka...

Dan alhamdulillah (lagi) sebagian besar orang yang kenal saya terima-terima aja tuh saya kini berjilbab, dan mengenai omongan-omongan yang gak enak berupa "ngapain sih berjilbab?" atau "lo keliatan cupu, kuno, keliatan lebih tua".. grr, sedih memang, tapi kembali lagi saya jadikan itu seklias tantangan gejolak hati, hihihi ^____^ (lahh! ini sih cuhat..)

Sewaktu dada kita terasa sempit menerima perlakuan atau kata-kata yang gak enak mengenai jilbab, bales aja dengan senyum dan YAQIN ajah.. bahwa sebenernya Allah sedang tersenyum sama kita karena kita sedang berusaha melaksanakan salah satu perintah-Nya yang ini.. (intinya banyak-banyak dzikir yag? haduh, sayah masih sulit menerapkan cara yang ini..huhu, maklum pendatang baru..)

Sayah sadar betul ketika seorang wanita memutuskan berjilbab, pasti banyak tantangan dan ujian-ujian nya (jangankan yang ingin berjilbab, bahkan apapun yang ada di dunia ini merupakan ujian bukan?).
Yang bisa saya lakukan untuk menghadapi ujian-ujian ini, saya hanya bisa santai seperti di pantai.. (halah..) dan jangan lupa banyak-banyak minta sama Allah supaya dipermudah jalannya, hehee.. (begitu juga kalian yaa.. amiin ya Allah amiin...)

Pesan buat teman2 yang belum berjilbab,
Ohiya, for your info :D
Sewaktu saya berulang tahun yang ke-19, ada seorang guru SMU yang mengucapkan do'a kepada saya ..simple, namun sangat saya ingat sampe sekarang ini..

" semoga selalu dirahmati Allah dan be a True Muslimah :) "
Dan kini saya hibahkan do'a ini untuk semua wanita yang ada di seluruh penjuru dunia , termasuk saya sendiri (gak mau ketinggalan).

soo... yug mari kawaan, let's be a True Muslimah together and forever~ \\(^o^)9 mari berjilbab, perbaiki akhlak, cari rahmat Allah sebanyak-banyaknya.. SEMANGAT~!!

psst.. jangan mau dibilang False Muslimah ato Fake Muslimah ya.. ok kawan? (eh, ini tetep berlaku untuk saya juga ya kayaknya..uhue-ho)



( Hamba Allah, 25 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Sejak kelas 1 SMA

Alasan aku pakai jilbab,
Hmm sebenernya yg pake jilbab di keluarga pertama kali adalah kakakku. Kakak bener2 mendalami islam, sering ikut di DKM (semacam tempat untuk kegiatan keagamaan) dan kegiatan islam lainnya. Aku lihat kakak pake jilbab...aku jadi berpikir mungkin dengan pake jilbab, aku bisa ditolong, karena dari dulu..penampilanku agak unik. Sering jadi perhatian orang mungkin.. makanya sering jadi bahan ejekan. Pokoknya ada perasaan pengen pake aja biar gak jadi bahan ejekan gitu. Terus ya emang alhamdulilah setelah pake jilbab jadi berkurang.

Suka dukanya dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. semenjak pake jilbab..segalanya serasa dilancarkan sama Allah..

Dukanya, karena aku sedang study di luar negeri.. disini masih banyak orang yg merasa aneh dengan perempuan yang berjilbab. Kadang diejek.. " awas, ada orang alim! " atau " awas, ada ninja! "

Untuk di study, mereka gak lihat dari penampilan tapi dari hasil. Tapi kalo terjun ke lapangan .. seperti untuk kerja part time, biasanya mereka mempermasalahkan penampilan (berjilbab). Kalo untuk kerja di restaurant or yg berhubungan dg pelayanan ... or berhadapan dg customer, mereka kurang mau terima yg berjilbab. Kalo bekerja indoor... seperti kerja di bagian kitchen, ato di gudang or tempat penyortiran yg gak berhadapan langsung dengan customer mereka biasanya oke.

Bentuk antipati mereka terhadap perempuan yang berjilbab, misalnya di kampus ada pemilihan miss university...dan ada grup activity islam yg menentang kegiatan itu karena meniru kegiatan miss universe yg memperlihatkan aurat2. Nah acara tersebut jadi ditiadakan, karena itulah mahasiswa2 laen merasa benci karena sok2 ikut campur

Atau bentuk yang lainnya, paling untuk anak2 (pelajar) yg gak tau islam dan aneh melihat org pake jilbab biasanya mereka ketawa cekikikan di belakang. Gak semua orang disini tahu dan mau tahu tentang islam loh ternyata.. apalagi dengan berita di tivi yg menayangkan klo islam itu teroris...

Kalau respek nya, mereka suka dengan kebiasaan puasa kita, puasa ramadhan. Karena mereka berpikir.. sapa yg ngecek kalo kamu itu berpuasa? dan ketika dijawab itu urusan orang itu sendiri dan urusan dengan Tuhannya, jadi dalam puasa kita diajarkan untuk jujur kepada diri sendiri (mereka kelihatannya suka dengan itu). Jadi, saat ramadhan disana.. biasanya mereka tanya... gpp nih saya makan? (walaupun begitu, tapi mereka tetap ga ikut puasa dan ga berani mencoba untuk berpuasa..hahaha)

Perasaanku dengan jilbabku,
Hmmm ..aku sih merasa tidak ada perkembangan ..apalagi namanya tinggal di negeri orang kafir, malah merasa makin kering. Jadi kesannya jilbab nya hanya looks saja....

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Hmmm .... mungkin masih banyak yg berpikir kalo yg berjilbab bener2 udah sempurna pengetahuannya ttg islam, jadi merasa gak mampu untuk berjilbab, tapi sebenernya gak bgitu. Pake jilbab bagi aku sih langkah pertama untuk berusaha lebih dekat ke Allah, dari situ masih harus belajar banyak lagi untuk memahami islam dan lebih dekat ke Allah.


************************************************************************************


apa ada yang kamu kenal disini? hehe..



Tadinya Na berencana ingin mengumpulkan 10 teman yang mau mengikhlaskan diri menceritakan kisah 'dibalik' jilbab-jilbabnya.. Namun apa daya tak kuasa, aku hanyalah anak yang masih ingusan dan ga mampu mengejar targetanku sendiri..

Akhirnya, hanya delapan kisah aja yang Na dapat.. Sekiranya ada teman-teman lain yang ingin ikut berbagi, dengan senang hati Na menerimanya ^___^~


Sejauh dan sekeras mungkin seseorang berusaha agar Allah menurunkan hidayah kepada-Nya, namun Allah Maha Berkehendak..

Walaupun begitu, hidayah Allah tetap harus dicari dengan usaha yang sungguh-sungguh..

Sisanya.. Silakan sholat dan berdoa, insya Allah ^___^




untuk teman-teman dan para sahabat yang sudah ikut berkontribusi,

Na ucapkan,

Jazakumullah khairan katsira.. teman-teman..

Semoga Allah membalas kebaikan kalian dengan pahala berlipat ganda, Amiin ya Allah..






Jadi,

tunggu apa lagi................???

pake ya jilbabnya

:D

Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comments (0)