Label: , , , ,

Apakah kamu termasuk manusia yang beradab?

kita buktikan ke-ber-adab-an mu sekarang !!!



Beberapa hari yang lalu, Na menyempatkan diri baca buku tentang wanita dalam pikir dan risaunya Rasulullah Saw. Di dalamnya buanyuagh bhuangedh (walah mak..hiperbolisnya kambuh) penjabaran gimana caranya biar kita (kaum hawa) bisa jadi wanita yang kaya dulu, maksud'e.. wanita yang hidup di jaman Rasulullah Saw alias para shahabiyah beliau. Salah satu diantaranya adalah mengajarkan adab-adab pada anak (hore..mainannya udah anak nih..)

Secara Na belon punya anak (halo..halo.. nikah juga belun Na~) dan memang saat ini masih menjadi seorang anak. Jadilah adab-adab yang tertulis disitu Na anggap berlaku juga buat si pembacanya.. hehehe

Lanjut,

Adab-adab yang dimaksud adalah adab-adab yang sering dilakukan oleh Rasulullah Saw dalam kesehariannya. Dari bangun tidur hingga bangun lagi. Dari yang mau ke kamar mandi hingga pergi keluar rumah. Ternyata semua itu ada adabnya loh. Jadi apa yang dilakukan tubuh ini, apa yang digerakkan oleh jari jemari dan kaki kemari (eh, emang ada?) ga asal 'bertindak' semaunya ajah..


Masih ada yang inget ga, dulu waktu kecil suka diajarin sama Enyak-Babeh-nye,

" Tong.. kalo mo makan pake tangan kanan ye.. tangan bae noh.. "

" Neng.. mo masuk kamar mandi kaki kiri duluan ye.. "

Dan masih banyak lagi petuah-petuah yang beliau-beliau sampaikan pada anak-anaknya. Dan ternyata apa yang disampaikan itu ga sembarang petuah karna petuah itu datangnya dari Rasulullah Saw

Mungkin terlihat sederhana, tapi siapa yang menyangka dibalik kesederhanaan ini mengandung sebuah pahala (eh, kalo ikut mencontoh adabnya Rasulullah Saw itu berarti kita ngikutin sunnahnya beliau kan? dan katanya kalau ikut satu sunnahnya berarti bisa dapet 100 pahala loh.. wihii~). Lagipula toh ini juga demi kebaikan diri sendiri. Orang yang memiliki adab biasanya jadi disukai banyak orang, kan?

Lanjut ah, jadi merasa banyak ngomongnya daritadi..


Mungkin buat Na yang ingin mencicil dari awal, Na baru mulai memperhatikan adab kiri-kanan. Dari yang makan dan minum pake tangan kanan, membersihkan tubuh setelah buang (maaf) hajat itu pakai tangan kiri, masuk ke kamar mandi itu pake kaki kiri dan keluar kaki kanan (kadang suka ketuker dan malah buat kaki hampir keserimpet sendiri jadinya..duh, bodohnya..). Kalau mau pakai sendal itu ternyata kaki kanan dulu baru kiri, kalau mau dilepas yang kiri dulu baru kanan. Begitu juga kalau mau pakai baju, masukkan dulu tangan yang kanan baru yang kiri, kalau dilepas ya kebalikannya aja deh~


Selain masalah si kanan dan kiri, masih banyak lagi adab-adab yang diajarkan oleh Rasulullah Saw. Contoh misalnya adab bertamu. Jujur saja, Na ini termasuk anak yang kalau sedang bertamu kerumah orang suka asal 'nyelonong' masuk aja. Apalagi kalau rumah yang dikunjungi itu seorang sahabat akrab. Kalau kata orang2 banyak, makin akrab itu makin berkurang rasa sungkannya. Begitu pula Na, awalnya sih malu2 mau saat disuguhi minuman, tapi lama kelamaan kok jadi ngambil sendiri ya minumnya??


Kalo Na ga salah ingat, Rasulullah Saw mengajarkan adab bertamu itu dari hal yang kita anggep kecil banget, kaya ngetuk pintu rumah. Umumnya, orang kalau lagi ngetuk pintu rumah kan agak hebring (apalagi kalo sampe orang rumahnya belum ada yang menyahut atau keluar dari pintu), sudah gitu suka penasaran sama isi rumah. Lagi ngetok2 pintu pagar, diintip2 pula-lah bagian dalam rumah. Walaupun lebih dari tiga kali memanggil, kalau lagi bersemangat.. pasti tetap menunggu di depan rumah dan tetap me-'ngetuk'2 pintu. Ketika sudah dibukakan pintu, tanpa bertanya apakah diperbolehkan masuk ke dalam rumah, tanpa aba2.. " syuuut~ " orang itu langsung berada di dalam rumah tersebut..

Sedangkan Rasulullah Saw mengajarkan bahwa saat mengetuk pintu itu cukup pelan2 aja. Bahkan dulu para sahabat mengetuk pintu hanya dengan menggunakan kuku (wah, kalo dipraktekin di rumah Na bisa2 cuma dianggap angin lewat ini.. ^^; ). Lalu jangan lupa beri salam cukup sampai 3x. Kalau tak ada yang menyahut, yasudah.. datang lagi lah besok harinya. Ketika tuan rumah sudah membukakan pintu, jangan langsung masuk dulu sebelum diberi izin olehnya (seperti bertanya dulu, " Saya boleh masuk? ", tuan rumah, " oh, silakan " )

Ini baru adegan di depan rumah doang loh.. hebatkan!!


Yak, lanjut ke adab yang lain ya (karna saya tak kuasa kalau tulis semua tentang adab bertamu.. lagi pula belum punya ilmunya juga.. hehehe )


Lalu, ada yang cukup membuat Na tertegun sekaligus malu (terutama bagi para anak perempuan nih!). Biasanya kita-kita yang 'penggila kaca', rasanya hidup itu kurang afdhol kalau ga ngaca. Ternyata oh ternyata.. ada loh adab dalam berkaca~

Rasulullah Saw mengajarkan kalau lagi ngaca itu, baca doa..

" Alhamdulillah, Allahumma kamaa hasanta kholqi fahassin khuluqi "

[ segala puji bagi Allah, Ya Allah.. sebagaimana engkau telah memberiku rupa yg baik maka jadikanlah padaku akhlaq yang baik ]


Subhanallah,

hampir lewat dari 24 tahun ini saya berkaca tanpa pernah menyadari ada doa yang seindah itu (mungkin dulu sempet 'ngeh' tapi lewat begitu aja..). Lucu juga gitu, dulu Na sering sekali minta sama Allah agar diri ini diberi akhlaq yang baik. Eh, ternyata lewat ' ngaca' juga udah bisa minta..

Sepertinya terlalu banyak doa-doa keseharian yang Na lupakan padahal itu adalah doa yang diajarkan oleh Rasulullah Saw. Bahkan malah dianggap sepele, biar anak2 kecil aja yang ngapalin.. tapi waktu udah gede hapalannya juga ikut gede (hilang dari otak), Ya Allah.. Maafkan sayaa TT___TT



Seorang sahabat pernah mengatakan sesuatu hal pada Na,

Bahwa sesungguhnya kalau seorang manusia itu menyadari bahwa hidupnya adalah sebagai bentuk ibadah pada Allah Swt, maka dia akan menggunakan keseluruhan waktunya dalam hidupnya benar2 hanya untuk beribadah kepada Allah. Bahkan untuk tidur yang memakan waktu lama pun, daripada terbuang sayang bisa digunakan sebagai ibadah jika tidur kita memakai adab-adab tidurnya Rasulullah Saw. Hingga, amat disayangkan kalau ibadanya kita hanya terbatas saat sholat saja, sedangkan Allah memberikan waktu 24 jam lamanya dalam satu hari. Karena itulah Na, setiap kegiatan itu ada adabnya.. agar terhitung sebagai ibadah..


Setelah direnungi, dahsyat sekali jadinya ya kalau tiap tindak tanduk kita itu terhitung sebagai ibadah. Bangun tidur ibadah, ke kamar mandi ibadah, memasak ibadah, menyapu ibadah, berbicara ibadah.. wah.. bisa jadi ahli ibadah dong ya, hehehe


Pada intinya, semua orang pastinya mau menjadi manusia yang lebih baik lagi (termasuk saya!). Na hanya ingin mengajak temen2 agar kita bisa bareng2 memanfaatkan waktu yang saat ini dikasih Allah dengan 'cuma-cuma', untuk semakin memperbaiki diri lagi..dan lagi..dan lagi.. hingga ga ada lagi yang bisa diperbaiki lagi..


(Oh iya, belum tentu karna Na menulis tentang adab maka Na adalah orang yg beradab ya. Jauhkanlah pikiran ini dari anda karna Na adalah seorang anak ingusan yang masih lemah..)



Ah, maaf.. postingan yang cukup segambreng jadinya.. tentunya banyak kekurangan dan kesalahan dalam postingan ini hingga amat kusarankan teman2 juga mengintip buku2 atau artikel tentang adab-adabnya Rasulullah Saw. Kalau ada yang mau mengkoreksi, Na akan sangat senang sekali loh ^___^


Semoga postingan ini bermanfaat untuk kita semua, insya Allah




Jadi,

apa ada yang mau disebut dengan panggilan

manusia tak beradab?

Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comments (3)

Assalammualaikum wrt wbt ...

Al-hamd. Syukran atas kunjungan ke blog saya. Moga-moga ada yang bisa dimaanfaati bersama ya :), Insya-Allah.

Walau di mana pun kita, kita tetap berpijak di bumi Allah swt....
Moga terjalin silaturrahmi :)

wa'alaykumsalam warohmatullahi wabarokaatuh

Alhamdulillah, tamu dari negeri jiran telah berkunjung ^__^

insya Allah, semoga menjadi teman yang diridhoi Allah.. amiin ya Allah

Salam ...

Kamu ada akaun Yahoo Massenger ngak ..?, kita bisa bicara panjang lewat situ. ahliahnizam@yahoo.com

*maaf kalau bahasa Indonesia saya kurang bagus, masih belajar2 gitu :D*