Label: , , , ,


" buuu... celananya si fulan bolong buuu "
" hee.. kamu ngeliatin aja.. ngga malu ya?? "
" abis keliatan bu.. "




Biasa, celoteh anak-anak madrasah di musholla mungil itu ada-ada aja. Ini lah.. itu lah.. si fulan begini-lah.. si fulanah begitu-lah. Tapi ngomongin masalah malu, Na jadi inget dengan ceramahnya pak ustadz dimana beliau membahas malu dan minder


Malu dan Minder ... serupa tapi tak sama..


kok serupa tapi tak sama? iyap, soalne sampe sekarang kita masih aja 'keserimpet' bedain mana malu dan mana minder. Bahkan ga sedikit orang yang bilang kalau malu dan minder itu sami mawon alias sama aja.. padahal.. beda loh

Tentunya temen2 sudah pada 'akrab' dengan hadits yang menyebutkan bahwa malu itu sebagian dari iman. Itu kan malu.. kalau minder? apakah minder sebagian dari iman juga ?


Pak ustadz kasih contoh 'malu' begini..

ada anak perempuan yang berpakaian celana mini sedang berolahraga bertemu pak ustadz di jalanan. Lalu anak perempuan ini dengan malu-malu nya menyapa pak ustadz,

" eh.. a.. ada pak ustadz.. duh.. jadi malu pake celana pendek begini... lagi.. olahraga pak.. he..hehe.. "


sedangkan contoh 'minder' begini..


A: " kok kamu ga dateng ke acara semalem ? "

B: " malu ah... saya ga punya baju bagus.. baju saya jelek semua.. "


dari dua contoh di atas, sudah bisa keliatan kah bedanya malu dan minder?


Pak ustadz bilang, malu itu adalah sesuatu yang melanggar peraturan dalam agama dimana kita merasa malu kalau banyak orang yang tau kita telah melakukan kesalahan..


eh, kok bahasanya kaya nya susah.. maksud Na gini loh..


kaya contoh si anak perempuan tadi, kenapa dia merasa malu keliatan bercelana mini di depan pak ustadz.. karna anak perempuan itu sadar kalo celana yang dia pakai itu melanggar aturan agama.. alias.. dia buka aurat..


sedangkan kalau minder itu sebenarnya sombong dalam posisi hina. Minder dan sombong hampir sama, hanya posisinya aja yang beda.. (bayangin aja.. sudah sombong.. ada di posisi hina lagi.. hii... )


Minder itu umumnya terkait dengan kekurangan sesuatu..

malu ga punya mobil... malu ga punya rumah sendiri.. malu bertubuh pendek.. malu berwajah tak rupawan.. malu ga punya baju bagus..

Itu semua sebenarnya bukan malu tapi minder dimana dalam islam.. minder itu tercela


Pak ustadz juga menyampaikan, kalau perasaan malu itu mendatangkan kebaikan sedangkan minder itu mendatangkan keburukan



Iya juga sih,
tiba-tiba jadi teringat dengan istilah ' urat malu nya udah putus ' atau ' muka tembok' . Istilah2 ini kan sering terlempar untuk mereka-mereka yang bagi kita, sudah tak punya lagi rasa malu. Kaya misalnya, udah tau berpakaian serba mini trus ketemu pak ustadz.. eh.. pak ustadz nya malah digodain.... astaghfirullah..... na'udzubillah... hiiiiiiiiiiii... paling sebel kalo ketemu orang kaya gitu.. !!! TT____________________________TT


Biasanya, kalau kita sudah merasa malu.. akan timbul rasa bersalah dan 'kapok' (heung..apa ya bahasa indonesia yg baku untuk kapok..). Yang tadinya ke-gap sama pak ustadz jogging pake celana mini, akhirnya besok2 pake celana panjang untuk jogging... trus yang tadinya ketauan nyontek ama bu guru, akhirnya besok2 berusaha untuk ga nyontek lagi (bukan berusaha nyontek dan ga ketauan ya..hehe). Poko' e, pada intinya.. perasaan malu itu mendatangkan kebaikan


Sedangkan untuk minder, ini malah akan mendatangkan keburukan..
Iyalah.. yang ada nanti kita makin ga sadar kalau diri sendiri sudah sombong dan makin hina..


Pak Ustadz bilang, kita harus meningkatkan dan menjaga rasa malu dalam diri kita karena perhiasan iman adalah malu


tunggu.. kok saya jadi malu-malu begini ya.. ?? duh.. teringat akan sesuatu yang memalukan ini >___<




Jadi,
ayo..ayo..ayo....
tingkaatkan maluu..
ayo..ayo..ayo..
tingkatkan malu..

(ngikutin gaya pak ustadz)



Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comments (3)

salam na...oh..barula akak faham bedanya malu dan minder...sukran berkongsi cerita ni...:))

aslm,jazakillah sudi jd follower ummi...tinggal di mana ya?anak2 lelaki saya santri di temboro, magetan-pondok al-fatah.

@ akak: hehe..alhamdulillah..syukurlah kalau ada manfaatnya :)

@ ummi ali:
wa'alaykumsalam warohmatullahi wabarokaatuh.. wa iyyakum bi khair ummi.. ina tinggal di jakarta ummi.. wah.. pesantren temboro ya.. subhanallah ^___^