Label: , , ,

Sibuk iri melihat pemandangan orang2 yang menuju rumah Allah saat adzan berkumandang, tiba2 saja terlintas dalam pikiranku, " Bagaimana kalau Masjidnya pindah ke dalam kamar?? "

Masjid adalah tempat yang terbaik di muka bumi Allah karena di dalam masjid banyak kegiatan yang baik yang dapat dilakukan. Nah, karena anak perempuan lebih baik shalatnya di rumah dan lebih baik lagi di kamarnya sendiri.. Na berpikiran, bagaimana kalau kamarku diubah layaknya seperti masjid? Itung2 biar ga ngiri terus sama bapak2 yang senantiasa merasakan nikmatnya 'berduaan' dengan Allah saat berada dalam rumah Allah (hehehe..)

Setelah timbul pikiran itu, lantas pikiran tersebut diubah menjadi niat, " Ya Allah, aku ingin mengubah kamarku layaknya seperti sebuah masjid dimana banyak amalan ibadah yang bisa dilakukan disana bisa kukerjakan dalam kamarku ini.. mohon ridho dari-Mu Ya Allah.. "

Dan.. wuss.. satu per satu mulai diatur..

Awalnya yang dirapihkan adalah buku2. Yang tadinya lemari penuh dengan buku2 kuliah.. secara sekarang dah ga kuliah lagi alias nganggur, akhirnya buku2 itu 'plek' ta' masukkin ke dalam kardus gede. Lalu tempat buku2 kuliah itu kutukar dengan buku2 yang berbau Islami. Tiap ngelirik ke tumpukan buku2 Islami itu.. rasanya si buku pada bilang, " Hayoo.. jangan ditaro ajaaa.. dibaca Neeeng... bacaaa... " (ahaha, kl sudah datang perasaan ini rasanya Na cuma bisa tertawa meringis dan bilang.. iya bu..sabar..atu atu yak...)
Terserah sih mau nyediain waktu baca bukunya kapan, lebih enak kalau sehabis shalat biar nuansa nikmatnya bermunajat pada Allah masih terasa (tapi kadang2 Na suka ketiduran ^^;;; )

Lalu, sediakan selalu Al-Qur'an kesayangan di tempat yang mudah dijangkau dan mudah terlihat. Dan sebisa mungkin diletakkan di tempat yang baik karena Al-Qur'an itu adalah suci. Trus.. jangan cuma sekedar dipajang aja. Minimal satu hari dibaca Al-Qur'an nya.. walaupun cuma beberapa baris juga ga papa. Karena katanya nanti di akhirat, Al-Qur'an bisa membantu memberikan cahaya buat kita loh (eh, bener ga ya?yang Na inget sih gitu..betulkan ya kl Na salah)

Biar tambah khusyu' dan ada 'ruh' di kamar, rajin2 muter ceramah atau lantunan Al-Qur'an. Tadinya Na punya radio dan rajin muter radio yang isinya ceramah dan bacaan2 Qur'an. Tapi semenjak posisi kamar dirubah2, alhasil colokan buat nyolok ke radio jadi susah (ah, bahasanya jelek banget..tapi paham kan maksudnya??). Akhirnya sekarang kamar Na jadi sepi sama lantunan Al-Qur'an.. tapi sekarang lagi berusaha 'mengisi' lagi kamar Na dengan puter mp3 Al-Qur'an lewat hape.. hehehe.. ga ada radio, hape pun jadi lah~

Terus.. sediain peralatan shalat yang lengkap. Ga cuma sekedar mukena, sarung dan sajadah aja. Tapi perlengkapan (eh,tadi bilangnya peralatan yak??) shalatnya kudu yang bersih nan wangi. Terkadang masih banyak yang merasa bahwa shalat itu adalah kebiasaan dan kewajiban bukan kebutuhan (termasuk Na sendiri). Padahal shalat itu kan adalah saat2 dimana kita bertemu dengan Allah, bukannya sebaiknya menggunakan pakaian yang terbaik ya? jadi, mulai dari ada perasaan 'malu' sama Allah-lah.. Na mulai mengubah kebiasaan pake mukena ala kadarnya menjadi mukena yang ga ala kadarnya lagi (hehehe). Mukena yang dipake adalah mukena yang bersih dan menurut Na bagus. Dah gitu pakein minyak wangi biar harum (boleh loh, kan ga ada yang nyium kecuali kita sendiri). Ga cuma di mukena nya aja, di sajadahnya juga boleh.. kan biar enak juga saat sujud (pernah nyium bau apek saat sujud? kl Na pernah dan buat Na ga betah lama2 bersujud TT___TT)

Inilah beberapa tips dari Na memindahkan masjid ke dalam kamar. Walaupun kita ga bisa ikutan memakmurkan masjid seperti bapak2 yang senantiasa memakmurkan masjid, setidaknya kita bisa menghidupkan amalan yang mereka kerjakan dalam masjid di dalam kamar kita sendiri, Insya Allah

Kalau sudah ada perasaan kamarku seperti sebuah Masjid, akan timbul perasaan 'malu' untuk berbuat yang tidak baik karena merasa Allah senantiasa melihat kita (sebenarnya sih perasaan dilihat Allah ini harus selalu ada karena memang Allah senantiasa melihat kita bahkan saat kita ditempat tersembunyi)


Begitulah, teman..
Tentunya postingan ini banyak kesalahan karena ini hanyalah berasal dari pikiran seorang bocah ingusan aja. Jadi, mohon maaf dan maklum sebesar-besarnya ya~




kalau 'rumahku surgaku' diganti menjadi 'kamarku surgaku'
boleh ga ya..?

Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comments (5)

ide yg bagus tu na, mudah2an berhasil ya mengubah kamar menjadi sebuah masjid pribadi.
lam kenal, makasih da mampir k blog saya

"kamarku masjidku" sebuah inspirasi buat saya...
trims...

@ mba linda:
Insya Allah mba ^^

@ maf:
alhamdulillah, syukurlah kalau bermanfaat ^^

can't wait rasanya kamar baru-ku selsay.. hahaaaw~
sejauh yang aku rasain, cewek itu emang paling enak klo sholat di kamar sendiri ^^ uhuefufu

@ mari: huaa.. aciik.. ada kamar baruu (ga sabar pengen ngutak atik lagi isi kamar mari..huehehe). Yap, ada kenikmatan tertentu yg hanya bisa dirasakan kl dikamar sendiri :D