Label: , , , ,


" APAA..?? IBU KOK MAU NAIK HAJI GA BILANG2 SIH!! BUAT RATIB-AN BU!! UNDANG SEMUA!! "

Spontan Mamahku yang awalnya santai2 karna tidak ingin berita 'naik haji' ini terungkap di sekitar tetangga, jadi panik dan kesulitan karna teman2 Mamah sudah mengetahui kabar gembira ini dan meminta Mamah utk mengadakan 'ratib-an'

Alhamdulillah, Allah telah memberikan kabar gembira untuk Mamah dan Abangku. Insya Allah, bulan Desember nanti Mamah akan melaksanakan haji ditemani dengan Abang. Awalnya sih biasa, dari Papah yang serba tiba2. Akhir tahun lalu Papah memang mengatakan kalau beliau berencana ingin memberangkatkan Mamah dan Abang ke tanah suci. Lambat laun berita ini makin menghilang dan memudar..

Lalu.. setelah Ramadhan berlalu, tiba2 (lagi) si Papah yg serba tiba2 ini mengatakan, "Mah.. bulan desember insya Allah bakal berangkat ya sama si Abang.." Hal ini membuat Mamah dan Abang jadi 'grabak-grubuk' (apa 'sradak-sruduk' ya istilahnya?) karna belum ada persiapan apa2 sampai sekarang.

Itu hanya intronya aja, permasalahannya .. bek tu topik..

Mamah Na bukanlah orang yang suka berpesta atau syukuran (kl pun syukuran jg hanya kecil2an) karna Mamah ga suka repot2 (selain itu banyak pemborosan dimana2). Tapi pendapat ini dibantah dan di'cerca' sama tetangga kanan kiri. Mamah lantas dibilang pelit, sok, dan ucapan2 lainnya yg membuat telinga Mamah (termasuk aku sendiri) jadi memerah.. (gerah rasanya mendengar itu..).

Kebetulan hari ini aku pergi menemani Mamah utk mencari buku manasik haji di toko buku daerah Matraman. Setelah puas mengubek2 isi lemari (ahaha..maaf..hiperbolis sekali..) akhirnya kami berdua nyerah karna ngga berhasil menemukan buku yang diinginkan Mamah. Setelah shalat Ashar, kami berdua makan siang (atau sore?) di tempat makan terdekat.

Datanglah percakapan kami berdua dimana Mamah mengatakan,

"Na.. akhirnya Ibu2 dah pada tau!! Mamah ketauan!! Woah.. Ibu2 langsung bilang, ah.. Ibu mah bisa aja.. mau naek haji ga bilang2.. bikin ratib-an Bu.. undang2 kita.. "

Spontan aku ngakak ketawa melihat raut wajah Mamah yang dimanyun2-in itu..

Kami berdua lantas membahas seberapa pentingnya mengadakan syukuran atau ratib-an (aku sendiri ga paham sama arti ratib-an ini.. ). Pandangan kami sama, ini hanyalah tradisi yang dibuat oleh orang2 jaman baheula. Mau pergi haji, sibuk menyiarkan berita ke tetangga. Mengadakan pengajian, undang ustadz, dkk. Lalu pulang haji di kasih 'welcoming party' pake petasan. Hiiiy... apa iya Rasulullah SAW menyarankan hal itu??

Berlanjut dari haji ke masalah2 lainnya. Mamah termasuk salah satu Ibu yang ga mengadakan 'pesta' lagi ketika anak laki2nya menikah (baca: si Abang sudah mengadakan 'pesta' di kediaman rumah istrinya..). Sama, ini juga karna Mamah ga mau repot dan mubazir. Toh sudah membuat pesta disana..kenapa disini juga?kl 'pesta' nya ga pakai duit sih gapapa.. (ahaha..si Mamah bisa aja..).

Intinya aku sendiri juga memikirkan betapa sayangnya kl mengadakan 'pesta' atau 'syukuran' ditiap2 kegiatan. Sudah habis uang.. tenaga.. pikiran.. wah.. repot! Bukannya Mamahku pelit, tapi ya memang itulah adanya. Seandainya kami punya uang banyak, kayanya juga ga bakal mengadakan 'syukuran' di tiap2 kegiatan..

" Mau ngundang orang2 deket juga susah Na.. akhirnya si Ibu yang ga diajak malah jadi sedih.. trus Ibu yang diajak malah bercerita2 kl datang diundang... " Sambung Mamah sambil nyruput es teler yg menggiurkan itu..

" Lihat, sekarang kan Mamah malah jadi sibuk memikirkan mau ngundang dan buat makanan seperti apa? bukan khusyu' nanti ibadah Mamah mau seperti apa.. belum lagi yg nitip oleh2.. Mamah jadi beban.. nanti disana waktu lagi tawaf.. bukannya dzikir malah mencoba mengingat oleh2 buat Ibu2 yg nitip... kan Mamah jadi rugi sendiri... "

Aku makin mengangguk cepat..
Bener juga ya.. malah buat ngga khusyu' ibadah..

" Ya habis mau gimana lagi Mah, kita dah kena tradisi.. bukannya hidup sunnah.. " Sahutku,

Kasihan Mamah.. hanya karna tradisi 'ratib-an' ini.. sekarang Mamah jadi pusing..

Untuk menyenangkan hati Mamah, terlontarlah ucapan aneh dari bibir si bocah ini..

" Tenang Mah, insya Allah nti kl Na menikah.. Mamah ga usah repot2.. Na maunya sesederhana mungkin.. ga usah pake tradisi ini-itu.. kita pakenya tradisinya Rasul aja Mah... "

Lantas Mamah langsung nyengir dan menimpali,

" Iya.. itu kan maunya kita.. nah nanti yg dari pihak lakinya ga mau??"

" kl ga mau ya ga jadi nikah!"

Huahahahaa... beginilah kalo bocah dah asal bunyi...

Dan Mamahku hanya tersenyum sambil nyruput lagi es telernya...

Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comments (5)

hehe... *ketawa dulu ach..

salam ya mba untuk mamahnya..
mamahnya keren euy.. ga mau repot, kalo ibu lani, justru sukanya repot :D

oya.. sama dunk yach..!! insyaAllah ayah sama ibu lani juga berangkat haji, bulan november akhir. :)

tapi tulisan yang terakhir itu, boleh juga. :D

hihi.. ketawanya kenapa nih lan? jgn buat aku ge-er ah... malu nih!!

Insya Allah disampaikan salamnya..
Ho ya?? ayah dan ibu lani akan berangkat juga??? alhamdulillah.. syukurlah :D

he? tulisan yg terakhir? hoho.. itu jurus ampuh Lan!! :p

wohg..pantesan, kemaren nguping2 obrolan tante..(bertanya2 dalam hati sepertinya ada yang dia gelisahkan?) hahaha..ternyata ini..

*duh maap, kupingku lebar yah, haha*

salam naaa buat tantee, semoga jadi haji yang mabrur!! (eh, sebelom ini masih bisa ketemu lagi gak ya? biar ngomong langsung..tp klo enggak, salam deh ya naaa~) ;D

btw..UUN yah, Ujung-Ujung Nikah~ jiaahahaha..

haa..iya..aku lupa memberitahu hal ini sama mari.. maaf ya..

iya,kebetulan itu pas Papah yg nelpon Ri.. jadi kedengeran deh suara paniknya si mamah ^^;

wahaha.. iya.. UUN.. (kenapa harus kesini ya? padahal ga bermaksud kesini.. -___- )

eh lupa dengan salamnya ya..

Insya Allah nanti masih ketemu Ri (sepertinya begitu..) sampaikan sendiri saja ya :D

hehehe