Label: ,

Assalamu'alaykum wr wb,

Fuaaa~
Hari pertama Ramadhan sudah terlewati (eh, blum deh..masih ada 2jam lagi ^^)

Bagaimana hari pertamamu dalam Ramadhan ini? Banyak kejadian yg luar biasa kah?
Bagaimana dengan hariku? heunggg.... wah.. apa yah.. menarik deh ^^

Begini ceritanya,

Alhamdulillaah..Ternyata, Allah SWT telah memberikan nikmat-Nya padaku sehingga Na ngga ikutan berpuasa di awal Ramadhan ini. Biasa.. ada tamu..
Kebetulan lagi, setelah melewati perjuangan dan perjalanan yang lumayan menguras tenaga pada hari Sabtu lalu, dampaknya baru terlihat semalam dan hari ini. Suddenly, ini amandel terasa bengkak dan sedikit kesulitan untuk menelan. Lalu, ternyata kaki ini baru terasa cekot2nya sekarang. Subhanallah.. Trimakasih ya Allah, Na tak bisa membayangkan kalau hari ini Na berpuasa. Mungkin Na akan banyak mengeluh dengan kondisi Na yg ini-itu..

Lanjut,
Biasanya, kl lagi berhalangan seperti ini godaannya benar2 tak tertahankan. Rasanya mualaaas banget mau ngapa2in!! Dan benar, pagi tadi Na ngga ikutan bantuin mamah utk mempersiapkan sahur (terlelap tidur T__T). Ketika membuka mata, waktu sudah menunjukkan pukul.. 08.30 ???!!!
Tanpa ba-bi-bu Na langsung bergegas keluar kamar. Rada masih sempoyongan dan menahan rasa ngilu, Na semakin malu melihat keadaan dapur yang sudah rapih..(Hiks, Maafkan aku Mah..harusnya itu kerjaanku..). Lalu, saat bergegas menuju kamar mandi. JREEEENG.. tumpukan kain menggunung.. (owh, ternyata daku berpindah tugas sekarang ^^; )

Dimulailah petualanganku dengan air, pakaian kotor dan si mesin cuci. Maklum, biasanya menghadapi piring sekarang pakaian, jadi masih jetlag (kudu nanya ini-itu sama Mamah dulu..).
Mengingat dulu Na sering mencuci pakaian sendiri waktu masih nge-kos, kukira semua praktek mencucinya sama. Ternyata.. BEDA!! (iyalaaaah.. wong pake mesin cuci gitu Na.. dulu kan cuma pake tangan ma ember..)
Rasanya pengen nangis waktu berdiri didepan mesin cuci (dont know wat tu du..). Akhirnya tetap saja Na buat Mamah jadi repot karna bolak balik nanya2.

Baru dimulai perjalananku dalam mencuci pakaian, ini pikiran dah melayang ntah kemana (here we go again..). Na berpikir, Subhanallah.. Ibu2 yang nyuci baju buat keluarganya trus ga pake mesin cuci hebat banget ya! pake mesin cuci aja dah repot apalagi pake tangan!!
Pelan-pelan kumasukkan baju2 yang ngga luntur, isi dengan air, pakein sabun cuci, trus diputer deh mesin cucinya.. udah selesai dikeringin pake mesin cuci..
Waow.. cepat ya! kl gini mah gampang!!

" Naa.. kl dah dikeringin dibilas lagi yaaa!! abis itu baru di keringin lagii.. soalnya biasanya busanya masih banyaak!!" teriak Mamah dari dalam kamar.

JREEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEENG... KUKIRA DAH SELESEEEY..!!! ( >_________< )

Dengan sekuat tenaga kukerjakan apa yg diperintahkan Mamah. Awalnya sih manyun ( -3- ), tp setelah bermain2 dengan air, lalu menggosok sana-sini akhirnya tertawa sendiri lagi. Apa yg membuatku tertawa? Karna aku bertanya dalam hati.. " Dulu, saat jamannya Rasulullah SAW, Ibu2nya kl lagi nyuci kaya gimana ya? maen basah2an kaya gini ga? pada manyun ga karna banyak baju yg harus dicuci? pada..dan pada lainnya.. "

Lalu tiba2 Na teringat dengan sebuah kajian yang membahas mengenai 'Ingat pada Allah'. Kl tidak salah, sang ustadz memberikan contoh utk para Ibu dirumah, jika sedang melakukan pekerjaan rumah tangga, jgn lupa utk selalu berdzikir, beristighfar, bertasbih.. dsb.
Saat mempraktekannya, Na malah jadi cekikikan sendiri lagi. Abis bingung, waktu lagi ngucek2 baju, pikiranku tertuju pada baju, tetapi mulutnya sambil beristighfar. Rada ngga sinkron.. (apa caraku yg salah ya?)

Selama mencuci, mengeringkan dan menjemur, Na terus bertanya-tanya dalam hati.. gimana caranya biar pikiran ini tetap tertuju pada Allah, tetapi tangan ini tetap jalan melakukan pekerjaan?

Setelah mencuci.. Aktifitas Na yg lainnya tak ubahnya dengan hari2 yang kemarin. Hanya saja, dikarenakan sedang berhalangan, tenaga ini sedikit terkuras. Alhasil tadi siang Na tertidur lelap.. lalu di sore hari sampai malam tadi, Na bantu2 Mamah lagi..

Na terus berpikir, ternyata tak mudah untuk menghadirkan Allah SWT dalam kegiatan sehari-hari. Apakah ini karna belum terbiasa? Lalu, bagaimana cara membiasakannya??

Dapatkah Na memperoleh pahala yang sama, seperti orang2 yg hari ini dapat melakukan puasa, baca Al-Qur'an, shalat berjamaah, dan amalan ibadah lainnya pada bulan Ramadhan ini??

Ya Allah, kami mohon bimbingan dari Mu..
Ridhoilah amalan ibadah yang telah kami lakukan hari ini..
Maafkan kami karna kami belum dapat beribadah dengan sebaik-baiknya ibadah kepada-Mu..

Semoga esok lebih baik dari hari ini..
Amin ya Allah..

Jika Sahabat Menyukai Artikel ini, Silahkan Bagikan ke Teman Anda!



Comment (1)

terima kasih sharing info/ilmunya...
saya membuat tulisan tentang "Mengapa Pahala Tidak Berbentuk Harta Saja, Ya?"
silakan berkunjung ke:

http://achmadfaisol.blogspot.com/2008/08/mengapa-pahala-tidak-berbentuk-harta.html

salam,
achmad faisol
http://achmadfaisol.blogspot.com/