Label: , ,

Berawal dari risau dan pikiran yang senantiasa menghantui.. rasanya risau dan pikir ini akan terus menghantui kalau Na ga ambil tindakan untuk ' do something'

Berlanjut ide dari seorang sahabat yang mengatakan, biasanya orang akan tersentuh dengan kisah2 nyata.. dan mungkin itu bisa jadi sesuatu yang mengena dihatinya, insya Allah


Akhirnya..

Kuputuskan kalau aku ingin membuat postingan tentang kisah2 nyata dari teman2ku yang kini sudah berjilbab. Dengan harapan, semoga teman2 yang belum berjilbab bisa menjadi penerus mereka (ikutan pake jilbab gitu maksudnya :D )

kulakukan ini semata-mata hanya karna..

aku mencintaimu, teman ^____^


Dibawah ini adalah hasil tanya jawabku dengan beberapa temanku tentang jilbabnya. Selamat menyimak yap.. dan semoga Allah memberikan hidayah-Nya yang bercurah-curah untuk kita semua.. amiin ya Allah..



[ oh iya, berhubung authornya juga pake jilbab, jadi... aku ikut nimbrung boleh yaa :D ]

********************************************************************************


(Na, 24 thn - nganggur~ )
Kapan aku pakai jilbab?,
Aku dah pake jilbab dari kecil karna dulu ikut TPA yang mewajibkan anak2 perempuannya pakai jilbab. Tapi ini masih pakai-lepas sih. Baru istiqomahnya saat kelas 1 SMP.

Alasan kenapa aku pake jilbab?
ya.. ga ada. Cuma pengen aja pake jilbab. Walau Mamah dan Kakak-ku jg sudah pakai, tapi Papah ga memintaku untuk mengikuti jejak mereka. Soalnya jaman bocah dulu masih ga ngerti bahwa berjilbab itu adalah sebuah kewajiban untuk tiap2 wanita yang sudah baligh..hehe

Suka dukanya pakai jilbab itu..,
apa ya, wah..susah diungkapin! Tapi intinya sih kalau suka, tentunya dgn pakai jilbab, diri sendiri jadi terlindungi dari lirikan mata2 yang seharusnya tak melirik ke saya (hehe). Rasanya Allah jadi melindungi diriku. Dengan pakai jilbab, mau ga mau harus berubah diri. Dulu yg dikenal tomboy dan slebor, sejak pakai jilbab..sedikit2 jadi ada rasa malu kl mau bertomboy2 ria lagi. Oh iya, tentunya dengan pakai jilbab, berarti aku dah melaksanakan kewajibanku. Jadi agak berkurang rasa khawatir meninggal dengan benar2 meninggalkan kewajibanku sebagai perempuan. Kalau duka nya.. apa ya..? Ah iya, dukanya itu kl lagi pake jilbab segi empat! Sampe sekarang rasanya ga pandai2 'menata' jilbab dengan rapih. Pasti jadinya kusut mulu jilbabnya. Padahal temen2 yg lain bisa pake jilbab itu dgn rapih..kok aku ga bisa2 ya.. jadinya mencang mencong gitu.. penitinya juga keliatan..kalo ada yg mau ngajarin.. ajarin aku dong TT__TT

Perasaanku dengan jilbabku,
rasanya makin kesini makin ingin belajar bagaimana cara memakai jilbab dengan baik yang benar2 sesuai perintah Allah Swt dan sunnahnya Nabi Saw. Aku sudah pernah merasakan metamorfosis jilbab. Dari jilbab super mini, jilbab segitiga, jilbab gaul, jilbab bercorak, jilbab sedang..ahaha, banyak macamnya deh yg pernah kucicipi ^^; dan sekarang perasaanku masih deg2an dengan jilbab yg kini kupakai, yaitu.. jilbab kegedan :D

Pesanku untuk temen2 yg belum berjilbab,
ayuk'ah dipakai jilbabnya. Ga masalah kalau kamu merasa belum pantas utk berjilbab karna masih sering melakukan kesalahan. Justru dengan berjilbab, Allah akan menggantikan kesalahan2 itu dengan kebaikan (kan berjilbab itu suatu kebaikan..hehe) insya Allah. Kita2 yg pakai jilbab pun juga masih melakukan kesalahan2, tetapi dgn pakai jilbab itu membuat diri jadi ada perasaan malu utk berbuat maksiat. Jilbab benar2 sebuah alat pelindung. Ga usah takut dikucilkan atau dihina karna berjilbab, karena ada Allah yang selalu menjagamu, insya Allah ^__^



( Muti, 23 thn - perawat )

Kapan aku pakai jilbab?,
Aku sudah pakai jilbab dari tanggal 10-11 maret 2004.

Alasan aku pakai jilbab..,
Diawali dari SMP yang demen ngeliatin kakak kelas yg ganteng pisan, namanya Andri Sandi Prayoga. Aku kelas 1 dan dia kelas 3. Saat dia lulus dan masuk SMA, aku jadi pengen masuk ke SMA yg sama. Eh, ternyata doaku terkabul! Saat SMA aku masih jadi penggemar rahasia dia

Aku pernah kenalan dengannya karna aku anak salah satu guru yang dia kenal. Tapi cuma gitu doang. Lalu pas dia lulus SMA dan masuk universitas, saking demennya aku pun terus bersemangat utk masuk ke universitas yg sama. Eng ing eng, aku masuk ke universitas yg sama dengannya!

Saat masih jadi mahasiswa baru, aku pernah ketemu dengannya di kereta dan dia masih mengenaliku. Berhubung rumahnya deket dgn rumahku jadi dia nganterin aku pulang naek motor (wheww girangnyoo~). Lalu setiap pulang ke stasiun, aku selalu berdoa.. "ya Allah, ketemu lagi kek", pas ditunggu2, eeh dianya ga ada sampe kereta dateng. Dalam hati, " yaah, ga ketemu deh " Pas aku mau masuk kereta trus nengok ke samping. Eeeh, ada dia yg lagi lari2an ngejar kereta!. Doaku dikabulkan!! trus suatu hari lagi, doaku dikabulkan. Dia naik kereta yg sama denganku. Udah berapa kali tuh doaku dikabulin...

Sampai suatu ketika, aku nunggu kereta lagi di stasiun dan seperti biasa aku berdoa lagi, " Ya Allah, ketemu lagi kek..", setelah berdoa itu, tiba2 hapeku bunyi dan temanku bilang, katanya kakak kelas itu meninggal karna kecelakaan...

Perasaanku kaya bumi terbelah dan semuanya berubah gelap...

Ternyata memang benar, dia sudah meninggal karna kecelakaan. Motornya ditabrak bis. Sampe rumah, aku dan mama langsung kerumahnya. Aku inget kl aku sempet buka buku pelajaran agama SMA. Soalnya perasaan kalau ngelayat itu harus nutupi aurat. Setelah liat buku, aku kesana pake jilbab. Semaleman aku nangis terus. Badanku kaya menggigil banget dan kayanya tidur karna kecapean nangis. Besoknya masih berasa dingin dan mataku bengkak banget. Karna merasa dingin, aku pake jilbab yg kemarin ku pake ngelayat. setelah itu ga menggigil lagi, feeling safe..

Aku inget pas malam aku nangis, kaya ditabok kenceng banget. Kaya ada yg ngingetin kalo aku sombong banget. Ga semua yang aku pengenin bisa didapet, " emang siapa lo? ", serasa ada yg ngomong gitu.. Yaah, udah pake lah sejak saat itu. Walau sebelumnya aku jg pernah pake2 jilbab tapi masih sering dibuka2. Kalo pulang kuliah dibuka, ditempat les ga pake.. begituu~

Suka dukanya dengan jilbab,
Kata orang2 pertama pake jilbab, jilbab itu geraah banget.Tp berhubung asal-usulku pake jilbab karna kedinginan, jadi aku ga pernah ngerasa gerah. O iya, kl aku pengen berenang suka ga bisa. Awal2nya BT, trus sempet aku buka tuh pas diajak berenang tapi abis itu pake lagi (ahahaha). Setelah itu malu juga, jadi abis itu ga pernah lagi. Lalu, saat pertama kali pakai jilbab dikasih ucapan selamat sama temen2 kampus, itu bete banget. Padahal aku kan lagi sedih. Toh aku pake jilbab bukan untuk mereka (yaah, saat itu aku berasanya begitu). Sama temen2 SMA jg aku ga pernah ngaku kalau pake jilbab. Kalo ada yg nanya, aku selalu bilang ngga. Mendingan liat sendiri aja daripada aku heboh ngomong buat memproklamirkan diri kl aku dah pake jilbab. Dulu kesulitannya juga diomelin sama mama kl pake jilbabnya mulai kegedean, tapi itu dulu, kl sekarang mah enggak.

Sukanya.., rambutku jadi ketutupan, berasa cakep jadinya (hahaha). Terus somehow berasa lebih safe, kaya ada protection shield gitu. Cowok2 jg pada lebih jaga jarak dan mikir juga. Terutama temen2 SMA, kaya kl misalnya mau maen keemana gitu, aah..ga jadi karna mikirin aku, ga mungkin cewe berjilbab pergi kesana.

Perasaanku dengan jilbabku,
Dulu mungkin aku liat jilbab itu sesuatu yg eksklusif. Semua orang yg pake jilbab itu harus orang yg baik, harus akhwat banget. Tapi sekarang mikirnya ya kl pake jilbab mah emang suatu keharusan, kewajiban. Mau kelakuan kaya gimana juga..

Pesen buat temen2 yg belum berjilbab,
Hehe, itu tadi. Jilbab itu suatu kewajiban, jangan pernah nunggu kelakuan baik dulu baru pake. Itu suatu hal yg beda. Kan banyak tuh yg bilang mau pake jilbab tapi ngebenerin hati dulu, yeww..wong beda urusan. Toh nanti akan membaik dengan sendirinya.



( puspitasari, 22 tahun -mahasiswi)

Kapan aku pakai jilbab?,
Kelas 1 SMP, tahun 1999

Alasan aku pakai jilbab,
Pertama, karena termotivasi Kakakku yang juga dah pakai jilbab satu tahun sebelumnya. Kedua, daripada di tengah2 SMP baru pake jilbab..mendingan sekalian pas mau masuk SMP. Dan terakhir, melaksanakan kewajiban.. dah banyak sunnah yg ga aku lakukan, masa yang wajib juga ga dilakukan (hehe)

Suka dukanya dengan jilbab,
Hmm..dukanya si panas kalau musim panas, jerawatan, ngurus rambut lebih susah karena lebih sering kena ketombenya daripada ngganya (tapi untung ga kutuan..ahahaha), pake rok span semasa SMP-SMA itu menyiksaku. Kalau sukanya, ada rasa nyaman (walau repot ngurusin rambut tapi tetep merasa nyaman dgn berjilbab) dan aman. Ga pernah digangguin cowo nakal

Perasaanku dengan jilbabku,
Aku jadi lebih feminin karna jadi terbiasa juga pake rok. Padahal dulu waktu SD tomboy abis, sekarang masih si..tp dah berkurang..(at least dah ga manjat2 pohon, manjat pagar..nendang orang dll..hehehe)

Pesan untuk teman2 yg belum berjilbab,
Berjilbab itu kewajiban. Susah atau ngga, semua yg wajib itu pasti awalnya susah.. tapi kl dah biasa pasti lebih enak. Tetep inget kalo hidup di akhirat jauh lebih panjang daripada dunia



( Dini, 23 tahun - wanita karir)

Kapan aku pakai jilbab?
kelas 2 SMU, waktu masih 16 tahun

Alasan aku pakai jilbab,
Dapet pencerahan karna dulu ikutan ROHIS dan mentoring. Ikutan ROHIS ga ada yang ngajak secara terang-terangan sih, cuma kaya'nya seru aja ikutan gitu...

Suka dukanya dengan jilbab,
Sukanya itu.. pake jilbab bikin ga keujanan, trus juga bisa jadi sapu tangan besar. Ah, gue udah lupa apa rasanya ga pake jilbab. Its been a part of my life, cannot be separated..like your eyes or your hands..gitu deh.. Kalo masalah temenan sama yang non-muhrim, itu ga jadi masalah asal tau batesnya aja atau tepatnya jangan menjadikannya sebagai masalah

Perasaanku dengan jilbabku,
Gw lagi suka banget sama jilbab 'paris', abis nyaman banget!!

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Pake dong booo... enak tau pake jilbaab~~



( Saa, 25 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Kelas 2 SMA, 17 tahun di bulan Ramadhon

Alasan aku pakai jilbab,
Udah merasa saatnya.. waktu itu awalnya sempet baca buku tentang nasihat ayah kepada putrinya kalau ga salah. Jadi pesan2 seorang ayah pada putrinya tentang pandangan laki2 ke wanita (aku lupa judul bukunya apa..ahahaha). Di satu cerita di buku itu disampaikan, sebenarnya laki2 waktu pertama kali melihat wanita yang dipikirin atau dibayangin adalah (sesuatu yang berdosa). Kan serem jadinya, jadi buat ngurang2in yah pake jilbab deh. Sebenarnya juga waktu itu pas mau bulan puasa, biasa..di sekolah makin kental suasana religiusnya klo udah mau puasa. Ada temen kasih pinjem buku itu, ntah itu mungkin 2-3 bulan sebelum puasa, trus.. jadi kepikiran aja mulai pake jilbab

Suka dukanya pakai jilbab,
Sukanya ga kedinginan.. kebanyakan orang baik ama kita (hehe). Kulit dan rambut senantiasa terjaga dari polusi (tapi bukan berarti pake jilbab jadi ga ngurus rambut ya). Lalu, otomatis nge filter cowo2 yang mau deketin, jadi ga sembarangan cowo yg deketin kita. Kalo dukanya.. kadang tuh ga tahan pengen pamerin rambut bagus (hehehe), keluar dari salon abis hairspa dan di blow merupakan cobaan berat, akhirnya pamernya ke orang rumah aja (aahaha). Lebih ke arah fashion siih, jadi dipikir lebih keras gimana caranya memadukan pakaian jadi bisa dipake. Duka lainnya, di Ausssie, orang sini belum banyak yg kebuka pikirannya

Perasaanku dengan jilbabku,
Lebih baiklah.. kalo pertama kali pakai mungkin ga gitu mikir pake jilbab yang nyamarkan dada tapi kalo sekarang perlu dipikirkan (hehehe)

Pesan buat temen2 yg belum berjilbab,
Coba pake baju yang lebih tertutup, sayang kulitnya yang cantik diliat orang sembarangan. Im sure.. ga perlu show off, orang juga udah takjub kok melihat anda sebagai seorang wanita. Hargai diri sendiri :)


( Lani, 23 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Tanggal 21 April 2004, pas hari Kartini

Alasan aku pakai jilbab,
Sebenarnya niat ingin berjilbab itu sudah ada setelah lulus dari SMP, trus ketika masuk SMK udah niat mau pake, tapi karena banyaknya godaan.. jadi ga dipake..

Alhamdulillah, di SMK itu berasa banget yang namanya ruh2 semangat untuk belajar Islam, jadi.. walaupun pas masuk SMK ga langsung pakai jilbab tapi keinginan itu masih ada. Waktu itu udah mulai tuh peraturan setiap hari jumat pake jilbab dan aku yang paling seneng, jadi dari berangkat sampe pulang, ga lepas jilbab (hehe..)

Sebenarnya alasan 'kenapa' nya ga tau jelas.. pokoknya dulu pengen pake aja. Trus kalo ngeliat orang yang pake jilbab rasanya iriii banget. Awalnya kembaranku duluan yang pake jilbab, tapi jarak antara kembaranku denganku untuk pakai jilbab itu agak lama, kira2 beberapa bulan. Dari situlah aku jadi makin termotivasi juga untuk pakai jilbab. Lalu, akhirnya aku janjian sama temen, kita janjian pake jilbab bareng. " Kita janjian pake jilbab bareng yuk! seminggu lagi.. ". Tapi akhirnya yg pake duluan itu aku baru temenku deh (selang beberapa hari). Aku dan temenku ini sudah sohiban dari SMP jadi kita berdua sama2 sudah tau kejelekan masing2, Alhamdulillah.. insyafnya bareng2 (hehehe)

Suka dukanya dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. aku ga begitu banyak mengalami rintangan karna dari orangtua mendukung. Waktu awal pakai.. risih banget rasanya.. mungkin karna belum terbiasa, tapi karena dibawa enjoy, Alhamdulillah seneng juga. Alhamdulillah, dengan jilbab berteman dengan non mahram jadi lebih terjaga karena emang dari dulu aku ga begitu akrab malah lebih sering berantem (hehe..maklum dulu agak tomboy, walau sekarang juga tapi sedikit..hehe). Tapi ada tuh kakak kelas yang jadi malah ngedeketin.. jadi suka sebel kalo inget itu.. Tapi Alhamdulillah masih ditolong Allah. Oh iya, ada kisah duka.. waktu itu aku lagi di rumah dan lagi ga berjilbab. Tiba2 ada tamu yang masuk dan melihat diriku tanpa jilbab, otomatis aku langsung kabur ke kamar dan di kamar malah nangis karena ga rela (auratku keliatan sama orang lain..) Kisah ini jadi kesan tersendiri untukku sampe sekarang...

Perasaanku dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. lebih kuat lagi, lebih merasa nyaman dan lebih merasa dijaga sama Allah

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Cari terus..cari terus hidayah yang Allah sebar di bumi-Nya ini. Karna hidayah ga akan sampai ke kita kalau kita ga mencari hidayah itu. Dan setelah mendapatkannya, genggam erat dan jangan sampai lepas. Pakai jilbab itu asyik qo... selama kita ngerti dan paham kenapa kita berjilbab. Jangan dibikin repot karena Allah pasti mempermudah



( M, 20 jalan 21 - pesantren a.k.a pekerja santai dan keren~ )
Kapan aku pakai jilbab?
Tepatnya.. tanggal 7 Mei 2009

Alasan aku pakai jilbab,
Di mulai dari seputar permasalahan jatuh nya ekonomi keluarga saya bahkan sampai permasalahan cinta. Mungkin perasaan saya yang terlalu sensitif dan tertutup, kadang saya suka bergumam sendiri dalem hati sebelum tidur, berharap mengadu dan termehek-mehek sama Allah...

Lambat laun, Allah memberikan saya teman-teman yang senantiasa menuntun dan mengingati saya untuk memperdalam kembali skill agama saya yang masih acak adut.. awalnya memang memuakkan, karena saya sebagai lulusan sekolah agama Islam terkemuka, hanya membawa titel dari sekolah namun ilmunya 'kopong', alias kosong melompong.

Dikit-dikit dikasi tau klo ini gak bener..dikit-dikit diceramahin.. males banget kan!? Jujur saya merasa 'sudah tinggi' belajar agama lagi dari orang-orang yang baru saya kenal, semacam gengsi tingkat tinggi jadinya ya? hehe..

Ternyata..gengsi macem itu gak baik.. jatohnya jadi takabur klo orang bilang, saya jadi malu sendiri.......

Lalu, suatu hari saya mencoba untuk membuka pikiran saya, open minded lah. Buka pikiran dan buka hati untuk mempelajari agama sendiri, buang segala ego yang menghadang.. why not?
Jujur, awalnya hanya pura-pura menjadi orang yang terlihat baik, padahal sih dalem hati suka banget ngoceh-ngoceh gak terima.. tapi, lebih baik pura-pura jadi orang baik daripada pura-pura jadi orang jahat ya? siapa tau lama-lama jadi kebiasaan jadi orang baik beneran, insya Allah...

Dan alhamdulillah.. semakin hari saya semakin tertarik mengorek-ngorek ilmu agama di sekeliling saya. Kini hidup saya jadi lebih berwarna dan permasalahan hidup jadi terasa lebih ploong~ seperti permen bolong... semua jadi terasa ringan dan menakjubkan! uhui.. (insya Allah)

Kayaknya.. Allah memang ngasi berbagai petuah sama saya untuk berjilbab, puncaknya adalah sewaktu saya menemukan berbagai nikmat iman dan 'kunci-kunci' cara untuk wanita memuliakan dirinya sendiri yang saya temukan di Al-Qur'an, saya merasa Allah udah begitu baik sama hamba-Nya dengan segala nikmat yang Dia berikan di dunia ini. Lalu.. tunggu apa lagi?

Saya enggan kelamaan di'cap' menjadi hamba yang tak tau berterima kasih dan tidak bersyukur. Jadilah muncul perasaan, (yang semoga semata-mata) untuk cari perhatian Allah , yang dimana bagi wanita adalah salah satunya dengan berjilbab ini kan yahh..~?

Suka dukanya dengan jilbabku,
Sukanya itu.. aku merasa nyaman pakai jilbab. Bisa menjaga kulit dan rambut dari terik matahari. Menghangatkan badan waktu cuaca dingin. Waktu ujan juga gak langsung kena kulit kepala. Lalu, dengan berjilbab aku bisa bebas melakukan kebaikan2. Contohnya, aku ingin sekali mengucap salam sama sesama jilbaber dan pasang senyum (kalau dulu belum berjilbab, suka disangka orang non-muslim yang baik - aku kurang ikhlas kalo ada yg berpikir begitu..hehe-). Oh iya, aku juga suka saat orang2 mengucapkan 'alhamdulillah' saat melihatku mulai berjilbab. Kalau orang2 tua kebanyakan bilang aku jadi lebih anggun (hehe)..Secara sebelumnya aku memang suuka pake baju yang longgar2 dan berjaket2 ria dan membenci 'siul'-an abang2 ga jelas di jalan2.
Kalau dukanya.. jilbab itu mahaal!! kalaupun yg murah itu pastinya kecil sekali. Kalo pake jilbab peniti, ampun deh.. lumayan ribet. Lalu duka yg lain adalah.. keringaat!! aku ini keringatnya berlebih, jadi takut aja mengeluarkan bau apek..

Perasaanku dengan jilbabku,
Berhijab, yang notabene udah saya ketahui sejak awal bahwa ber-hijab itu wajib bagi seorang muslimah. Namun masih saja saya menepis dengan pikiran-pikiran "ah, aku kan masih muda" , "ahh, ntar aja aah klo dah punya suami"

Bahkan, pikiran saya tentang jilbab sempat dikotori oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab.

Seperti..
jilbaber tapi kok maling?
jilbaber tapi kok baju nya lebih 'sempit' dari baju-baju yang saya pake?
jilbaber tapi kok 'mojok' dan mau aja di 'grepe' sama cowok?
jilbaber tapi kok jadi penghancur rumah tangga orang?
jilbaber tapi kok terrorist!?
(dan masih banyak 'jilbaber tapi..' lainnya)

Mendingan saya donk!? Gak berjilbab tapi saya menjaga diri dari hal-hal semacam di atas...

Tapi tunggu dulu..
justru menarik-nya, kadang tanpa kita sadari .. Allah itu udah mengenalkan jilbaber yang bener-bener baik akhlak-nya looh, hanya saja jarang sekali kita menyadari-nya.. layaknya selembar kain putih yang di bagian permukaan kainnya ada setitik noda hitam, pastilah yang menarik perhatian si noda hitam nya itu bukan? Sama dengan naluri kebanyakan manusia (termasuk saya) yang LEBIH melihat 1 kesalahan manusia lainnya ketimbang kebaikan-kebaikannya.

Dan bagaimana cara kita menyadari bahwa Allah telah mengenalkan 'true jilbaber' tersebut..? mungkin saya boleh usul.. cukup OPEN MINDED dan OPEN your HEART sajah kawan, tanamkanlah pikiran "tidak semua jilbaber itu buruk, dan tidak semua non-jilbaber itu lebih baik daripada jilbaber" .. saya lebih memilih mencoba mencari tau mengapa mereka berjilbab ketimbang menghindari mereka yang berjilbab.. dan insya Allah, jika ada yang menarik hati, akan saya ikuti jejak mereka..

Dan alhamdulillah, pikiran 'kotor' saya tentang jilbaber rontok perlahan, dan terganti dengan pesona jilbaber yang baik akhlak-nya..

Jadi, terkadang saya malah pengen (pengennya sih..) memperbaiki citra jilbaber yang udah rusak.. (dan semoga saja saya sanggup dan malah tidak menambah rusak citra jilbab itu sendiri, hii...)

Saya akui, ketika saya memutuskan untuk berjilbab, perasaannya nano-nano deh.. manis, asem, dan asin. Antara takut jadi bahan omongan, dijauhin sama temen-temen lama, dan mempunyai beban membawa nama seorang 'muslimah' (harus jaga sikap doonk~? kan katanya mau memperbaiki citra jilbaber).

Tapi gak sedikit juga yang bilang saya jadi anggun walaupun kebanyakan sih yang udah ibu-ibu (hiyahh..lubang idung nya membesar deh), padahal dulu saya tomboy berat lohh, fufufu.. Apalagi keluarga saya tidak terlalu mendalami agama, takut-takut mereka salah paham saya ikut aliran sesat. Tapi, kebanyakan sayah jadikan saja pertanyaan-pertanyaan mereka menjadi sebuah sensasi tersendiri buat sayah, itung-itung bagi-bagi hikmah buat mereka...

Dan alhamdulillah (lagi) sebagian besar orang yang kenal saya terima-terima aja tuh saya kini berjilbab, dan mengenai omongan-omongan yang gak enak berupa "ngapain sih berjilbab?" atau "lo keliatan cupu, kuno, keliatan lebih tua".. grr, sedih memang, tapi kembali lagi saya jadikan itu seklias tantangan gejolak hati, hihihi ^____^ (lahh! ini sih cuhat..)

Sewaktu dada kita terasa sempit menerima perlakuan atau kata-kata yang gak enak mengenai jilbab, bales aja dengan senyum dan YAQIN ajah.. bahwa sebenernya Allah sedang tersenyum sama kita karena kita sedang berusaha melaksanakan salah satu perintah-Nya yang ini.. (intinya banyak-banyak dzikir yag? haduh, sayah masih sulit menerapkan cara yang ini..huhu, maklum pendatang baru..)

Sayah sadar betul ketika seorang wanita memutuskan berjilbab, pasti banyak tantangan dan ujian-ujian nya (jangankan yang ingin berjilbab, bahkan apapun yang ada di dunia ini merupakan ujian bukan?).
Yang bisa saya lakukan untuk menghadapi ujian-ujian ini, saya hanya bisa santai seperti di pantai.. (halah..) dan jangan lupa banyak-banyak minta sama Allah supaya dipermudah jalannya, hehee.. (begitu juga kalian yaa.. amiin ya Allah amiin...)

Pesan buat teman2 yang belum berjilbab,
Ohiya, for your info :D
Sewaktu saya berulang tahun yang ke-19, ada seorang guru SMU yang mengucapkan do'a kepada saya ..simple, namun sangat saya ingat sampe sekarang ini..

" semoga selalu dirahmati Allah dan be a True Muslimah :) "
Dan kini saya hibahkan do'a ini untuk semua wanita yang ada di seluruh penjuru dunia , termasuk saya sendiri (gak mau ketinggalan).

soo... yug mari kawaan, let's be a True Muslimah together and forever~ \\(^o^)9 mari berjilbab, perbaiki akhlak, cari rahmat Allah sebanyak-banyaknya.. SEMANGAT~!!

psst.. jangan mau dibilang False Muslimah ato Fake Muslimah ya.. ok kawan? (eh, ini tetep berlaku untuk saya juga ya kayaknya..uhue-ho)



( Hamba Allah, 25 tahun - mahasiswi )

Kapan aku pakai jilbab?
Sejak kelas 1 SMA

Alasan aku pakai jilbab,
Hmm sebenernya yg pake jilbab di keluarga pertama kali adalah kakakku. Kakak bener2 mendalami islam, sering ikut di DKM (semacam tempat untuk kegiatan keagamaan) dan kegiatan islam lainnya. Aku lihat kakak pake jilbab...aku jadi berpikir mungkin dengan pake jilbab, aku bisa ditolong, karena dari dulu..penampilanku agak unik. Sering jadi perhatian orang mungkin.. makanya sering jadi bahan ejekan. Pokoknya ada perasaan pengen pake aja biar gak jadi bahan ejekan gitu. Terus ya emang alhamdulilah setelah pake jilbab jadi berkurang.

Suka dukanya dengan jilbabku,
Alhamdulillah.. semenjak pake jilbab..segalanya serasa dilancarkan sama Allah..

Dukanya, karena aku sedang study di luar negeri.. disini masih banyak orang yg merasa aneh dengan perempuan yang berjilbab. Kadang diejek.. " awas, ada orang alim! " atau " awas, ada ninja! "

Untuk di study, mereka gak lihat dari penampilan tapi dari hasil. Tapi kalo terjun ke lapangan .. seperti untuk kerja part time, biasanya mereka mempermasalahkan penampilan (berjilbab). Kalo untuk kerja di restaurant or yg berhubungan dg pelayanan ... or berhadapan dg customer, mereka kurang mau terima yg berjilbab. Kalo bekerja indoor... seperti kerja di bagian kitchen, ato di gudang or tempat penyortiran yg gak berhadapan langsung dengan customer mereka biasanya oke.

Bentuk antipati mereka terhadap perempuan yang berjilbab, misalnya di kampus ada pemilihan miss university...dan ada grup activity islam yg menentang kegiatan itu karena meniru kegiatan miss universe yg memperlihatkan aurat2. Nah acara tersebut jadi ditiadakan, karena itulah mahasiswa2 laen merasa benci karena sok2 ikut campur

Atau bentuk yang lainnya, paling untuk anak2 (pelajar) yg gak tau islam dan aneh melihat org pake jilbab biasanya mereka ketawa cekikikan di belakang. Gak semua orang disini tahu dan mau tahu tentang islam loh ternyata.. apalagi dengan berita di tivi yg menayangkan klo islam itu teroris...

Kalau respek nya, mereka suka dengan kebiasaan puasa kita, puasa ramadhan. Karena mereka berpikir.. sapa yg ngecek kalo kamu itu berpuasa? dan ketika dijawab itu urusan orang itu sendiri dan urusan dengan Tuhannya, jadi dalam puasa kita diajarkan untuk jujur kepada diri sendiri (mereka kelihatannya suka dengan itu). Jadi, saat ramadhan disana.. biasanya mereka tanya... gpp nih saya makan? (walaupun begitu, tapi mereka tetap ga ikut puasa dan ga berani mencoba untuk berpuasa..hahaha)

Perasaanku dengan jilbabku,
Hmmm ..aku sih merasa tidak ada perkembangan ..apalagi namanya tinggal di negeri orang kafir, malah merasa makin kering. Jadi kesannya jilbab nya hanya looks saja....

Pesan untuk teman2 yang belum berjilbab,
Hmmm .... mungkin masih banyak yg berpikir kalo yg berjilbab bener2 udah sempurna pengetahuannya ttg islam, jadi merasa gak mampu untuk berjilbab, tapi sebenernya gak bgitu. Pake jilbab bagi aku sih langkah pertama untuk berusaha lebih dekat ke Allah, dari situ masih harus belajar banyak lagi untuk memahami islam dan lebih dekat ke Allah.


************************************************************************************


apa ada yang kamu kenal disini? hehe..



Tadinya Na berencana ingin mengumpulkan 10 teman yang mau mengikhlaskan diri menceritakan kisah 'dibalik' jilbab-jilbabnya.. Namun apa daya tak kuasa, aku hanyalah anak yang masih ingusan dan ga mampu mengejar targetanku sendiri..

Akhirnya, hanya delapan kisah aja yang Na dapat.. Sekiranya ada teman-teman lain yang ingin ikut berbagi, dengan senang hati Na menerimanya ^___^~


Sejauh dan sekeras mungkin seseorang berusaha agar Allah menurunkan hidayah kepada-Nya, namun Allah Maha Berkehendak..

Walaupun begitu, hidayah Allah tetap harus dicari dengan usaha yang sungguh-sungguh..

Sisanya.. Silakan sholat dan berdoa, insya Allah ^___^




untuk teman-teman dan para sahabat yang sudah ikut berkontribusi,

Na ucapkan,

Jazakumullah khairan katsira.. teman-teman..

Semoga Allah membalas kebaikan kalian dengan pahala berlipat ganda, Amiin ya Allah..






Jadi,

tunggu apa lagi................???

pake ya jilbabnya

:D
Baca Selengkapnya "dari kami untuk kalian"

Label: , , , , ,

ada yang inget 'Khulafaur Rasyidin' ?




Karena melihat gelagat salah satu anak madrasah yang sering membawa dan memperlihatkan buku sakunya yang sudah rusak dan agak lusuh (hingga membuat hati ini sedih dibuatnya), akhirnya Na memutuskan ingin membuat buku ala kadarnya. Sebuah buku yang isinya tentang kisah-kisah para sahabat nabi..

Setelah di musyawarahkan dengan salah satu guru di madrasah dan beliau bilang, " Wah, silakan Na! " segera niatan itu Na lakukan dengan semangat 45 !!!

Semua buku-buku yang berbau siroh (kisah) dan hayatus sahabah mulai diubek-ubek dan dikumpulin. Duduk manis pula lah si Na di depan kompi sambil nambah-nambah bacaan dari artikel2 di internet,

Tapi lama kelamaan... kok kayanya.. jadi keasyikan baca siroh mereka daripada ngetiknya ya??


Na yang udah 'bangkotan' begini baru sadar ternyata Rasulullah Saw punya sahabat-sahabat yang luar biasa. Terlebih lagi para 'Khulafaur Rasyidin' ini, mereka adalah para khalifah yang memimpin umat Islam sepeninggalnya Rasulullah Saw. Mereka adalah Abu Bakar ash-shiddiq r.a., Umar bin Khattab r.a., Utsman bin Affan r.a., dan Ali bin Abi Thalib r.a.,


Berikut adalah beberapa penggalan kisah-kisah dari para Khulafaur Rasyidin (tapi yg Na sampaikan ini hanya cuma secuilnya doang loh, jadi amat kusarankan teman2 juga baca dari buku-buku lainnya -terlebih lagi buku dengan judul Al-Bidayah wan Nihayah karangan Ibnu Katsir- ini buku pegangan 'mantap' tentang kisah2 para khulafaur rasyidin :D )


************************************************************************************


Bagi yang merasa mabuk cinta, kalau cintanya belum seperti cintanya Abu Bakar ash-shiddiq r.a. pada Rasulullah Saw.. maka, belum mabuk cinta itu namanya (hehe, ini bagi Na aja sih). Na benar2 dibuat kagum dengan ketaatan Abu Bakar r.a. pada Nabi Saw. Bayangin aja, saat Nabi Saw mengajak orang2 untuk masuk ke dalam agama Islam, semuanya hanya bisa berdiam diri.. ragu-ragu.. takut.. kecuali Abu Bakar r.a. yang tanpa ada hening dan jeda bahkan tanpa ada keragu-raguan, beliau langsung menerima dakwah Nabi Saw dengan ikhlas,

Belum lagi peristiwa Isra' Mi'raj-nya Nabi Saw dimana saat beliau Saw menceritakan perjalanannya itu, semua orang hampir mendustakannya kecuali Abu Bakar r.a. yang langsung membenarkan perkataan Nabi Saw. (Na baru tau loh, ternyata gelar ash-shiddiq yang artinya orang yang segera membenarkan, karena peristiwa ini..ahaha..memalukan TT__TT )


Lalu.. Ada yang inget ga tentang kisahnya Nabi Saw berada dalam gua Tsur?

Dulu Na bacanya masih jaman ingusan, jadi ga ada 'efek samping' waktu baca betapa Abu Bakar r.a. amat ingin melindungi Nabi Saw, sampe2 waktu beliau r.a. kesengat hewan.. beliau r.a. ga berisik, ga ber-hadah-haduh, ga bergerak, semata2 hanya karna ga ingin membangunkan Nabi Saw yang lagi terlelap tidur dalam gua tersebut..

Hari ini, apa iya ada orang yg bisa melakukan hal yang sama seperti Abu Bakar r.a. ? jangankan kesengat hewan, didatengin nyamuk aja Na juga dah berisik tepok sana-sini..


Belum lagi dengan pernyataan cintanya Nabi Saw yang bilang, " jika seandainya aku boleh mengangkat seorang kekasih selain Allah Swt, maka aku akan menjadikan Abu Bakar sebagai kekasihku.... " (kurang lebih ada hadits yg bunyinya kaya gini... )


Ah, ntahlah.. Na merasa speechless sekaligus iri dengan 'cinta' itu. Bukan cinta yang, ' ai lop yu an yu lop me..we lop-lop-an ' tapi... itu pasti cinta yang benar2 hanya berlandaskan karena Allah.. (andaikan aku bisa memiliki cinta yang seperti itu.. ~)



Adalagi kisah tentang khalifah Umar bin khattab r.a., salah satu sahabat Nabi Saw yang terkenal dengan wataknya yang keras dan saking kerasnya perangainya sampai dipanggil Abu Hafsh yg artinya, 'anak singa'. Tapi siapa yang menyangka, dibalik wataknya yang keras dan pemarah.. ternyata Umar r.a. adalah sahabat Nabi Saw yang paling 'down to earth'

Bayangin aja, saat beliau r.a. menjadi khalifah.. beliau r.a. mau bersusah payah 'ngintip' keadaan rakyat2nya di malam hari. Beliau r.a. pernah membantu memasak makanan untuk seorang Ibu yang anak2nya sibuk menangis karna kelaparan, beliau r.a. juga pernah meminta istrinya untuk membantu proses persalinan seorang perempuan yang tadinya akan melahirkan sendirian karna suaminya tak memiliki uang untuk menyewa seorang bidan. Bahkan sehabis itu, Umar r.a. langsung memberikan banyak makanan dan pakaian pada kedua pasangan suami istri tersebut..

Na baru sadar, dulu waktu kuliah.. salah satu temanku ada yang bilang kalau dia sangat mengagumi Umar bin Khattab. Temanku itu bilang gini,

" Aku kagum dengan Umar, dia kan punya bawaan sifat yang pemarah.. tapi sebenarnya Umar adalah orang yang lembut dan sangat perhatian.. "

Secara gitu, dulu Na masih sama sekali ga tertarik dengan kisah2 para sahabat, jadi mendengar ucapannya itu Na cuma cengar cengir aja.. hehe.. (maap ya An..)


Hari ini, apa ada pemimpin yang mau turun tangan kaya gitu? jangankan pemimpin, kita yang sebenarnya juga adalah pemimpin aja ga terlalu sering merakyat. Keadaan tetangga kiri-kanan -depan-belakang suka ga tau. Taunya hanya mengenai keburukan2nya aja...

Astaghfirullah..

semoga kita bisa mencontoh sikapnya Umar r.a. yg perhatian dengan orang2 sekitarnya..amiin ya Allah..


Kemudian, adalagi kisahnya Utsman bin Affan r.a., salah seorang khalifah yang amat dermawan. Utsman r.a. pernah membeli sumber mata air dan sumber mata air ini dijadikan milik umum. Padahal saat itu keadaan lagi menyedihkan dimana orang2 hanya memperhatikan kepentingan sendiri. Pernah pula Utsman r.a. mendermakan 300 unta, 50 kuda dan 1000 dinar yang diserahkan langsung pada Rasulullah Saw ketika akan berlangsung perang Tabuk..

Masih banyak lagi bentuk2 kedermawanannya Utsman r.a., tapi walaupun dermawan begitu.. beliau ga pernah minta balas jasa. Semata-mata hanya ingin balasan dari Allah Swt..

Saat membaca kisah beliau, Na jadi malu.. sering banget waktu Na ingin bersedekah dgn uang yang lebih dari biasanya, ada rasa " kayanya kegedean uang yg buat diamalin.. " atau perasaan2 " ah, pake uang kecil gpp kan ya.. " dan pada akhirnya, berujung pada.... ga jadi bersedekah karna ga punya uang kecil, pake uang gede merasa sayang..

Sepertinya, Utsman r.a. adalah orang yang jauh dari sifat kikir ya.. Na ga habis berpikir.. gimana caranya bisa seperti beliau ya.. ? belum lagi perasaan yang hanya ingin mendapat balasan dari Allah..

Subhanallah.. kapan gitu bisa ada perasaan yang sama seperti beliau.. ??


Kisah khalifah yang terakhir adalah Ali bin Abi Thalib r.a. Beliau adalah orang pertama yang memeluk agama Islam dari kalangan anak-anak. Banyak riwayat yang mengatakan beliau masuk ke dalam agama Islam pada usia 7 tahun atau 9 tahun, ada juga yang bilang 10 tahun dan 15 tahun,

Karena beliau diasuh oleh Nabi Saw dari kecil, maka banyak ilmu yang diserap olehnya. Nabi Saw sampai mengatakan, " Saya adalah kota ilmu dan Ali adalah gerbang pintunya "

Selain cerdas, Ali r.a. juga dikenal dengan keberaniannya. Saat Nabi Saw hijrah ke Madinah, Ali r.a.- lah yang menggantikan posisi Nabi Saw di tempat tidurnya. Jadi ceritanya, orang2 Quraisy sudah punya rencana kalau mereka ingin membunuh Nabi Saw di rumahnya pada malam hari. Allah Yang Maha Mengetahui, tentunya sudah tau akal licik mereka dan pada akhirnya, atas perintah Allah, Nabi Saw pergi secara diam2 tanpa diketahui oleh orang2 Quraisy itu. Mereka hanya mengetahui bahwa Nabi Saw masih berada dibalik selimutnya, padahal yang berada dalam selimut itu adalah Ali r.a. (kurang lebih.. begitulah kisahnya... )

Ken yu Imajin dat?? (can u imagine that? )

Na mau dibayar berapapun juga rasanya ga mau jadi orang yg dibalik selimut itu... ntah harus mikir berapa kali kalau ingin menggantikan posisi orang yg mau dibunuh..


Belum lagi kisah zuhudnya (sederhana) Ali r.a. Disebutkan bahwa saat Ali r.a. menjadi khalifah, beliau pernah menjual pedang yang senantiasa ia gunakan untuk berperang bersama Rasulullah Saw, karena ga punya uang yang cukup untuk membeli sebuah sarung..


Subhanallah.. padahal kan beliau itu pemimpin.....



**********************************************************************************

Setelah membaca beberapa kisah sirohnya para khulafaur rasyidin, perasaan Na campur aduk. Ada takjub, terkesima, sedih, malu, takut.. ah, nano-nano lah~

Kalau dibilang kita ga mungkin sehebat mereka, padahal mereka bukan Rasul atau Nabi.. mereka hanya sahabatnya Nabi Saw, mereka juga hanya manusia yang sama kaya kita..

Mungkin kah kita bisa sehebat mereka ??

Na yakin, Allah telah menciptakan para sahabat Nabi Saw juga untuk kita contoh. Walaupun kita ga bisa menjiplak keimanan mereka.. setidaknya dengan mengetahui perjuangan mereka dalam mengorbankan segala hal demi agama, mungkin... sedikit demi sedikit.. ada jejak mereka yang kita ikuti... walaupun cuma sedikit (kan lama2 bisa jadi bukit! hehehe ^^ )


Kalau kata Ibu yang ngajar di madrasah,

" Kita sebagai anak muslim/muslimah harusnya lebih kenal dengan para sahabat Nabi Saw, bukan para sahabatnya artis2 ngetop, karena yang patut dicontoh adalah para sahabatnya Nabi.. "


Haa..postingan yang cukup amburadul.. mohon dimaafkan dan dimaklumi ya teman2 TT__TT





Jadi,
sebutkan nama2 sahabat Nabi yang kamu ketahui ~
:D
Baca Selengkapnya "sahabat"

Label: , , ,

aku ini ngga cantik..
tapi...
bukan berarti aku jelek ya



Siang tadi kusempatkan diri untuk menonton tayangan terfavorit di salah satu saluran televisi swasta. Seperti biasa, acara ini menayangkan kegiatan-kegiatan yang biasa dilakukan oleh anak-anak dari seluruh nusantara. Biasanya sih yang sering jadi bintang utamanya anak-anak dari daerah Jawa dan Kalimantan, eh.. kadang tempat lainnya juga sih. Namun kali ini amat berbeda karena yang menjadi bintang utamanya adalah anak-anak yang memiliki ciri khas berkulit hitam, berambut keriting, terbiasa bertelanjang dada..


Senang rasanya melihat kesibukan mereka sehari-hari. Bermain-main sambil mencari " kerapu ", habis itu dibakar dengan kayu-kayu ranting dan disantap bersama, setelah itu main di sungai mencari kerang (kerangnya guedhuee banget deh! mungkin ada 3x lebih besar dari ukuran yang biasa dilihat di restoran2 seafood), lalu memanjat pohon kelapa dan memakan sambil meneguk segarnya buah kelapa muda..

Aih, tak terasa air liurku mau menetes... (ngiler, abis kayanya nikmat sekali~)


Tunggu, bukan ini yang ingin kusampaikan kok! hehehe


Waktu pertama kali melihat penampilan anak-anak riang itu, jujur aku spontan berkata.. " subhanallah.. kulitmu hitam kelam sekali, De' ". Lalu aku juga memperhatikan bentuk fisik mereka. Rambut mereka keriting pendek, tubuh mereka bongsor, gigi mereka besar-besar (dan sangat kuat! bayangkan saja, mereka bisa mengupas kelapa dengan gigi-gigi mereka!!). Ditambah lagi dengan kebiasaan hidup mereka yang tanpa busana..

Mau gak mau aku jadi membandingkan dengan anak-anak yang usianya sepantaran mereka, yang tinggal di kota. Mungkin aku termasuk orang yang terdoktrin dengan pikiran yang salah, bahwa kalau ada orang yang berkulit hitam kelam itu pasti ga cantik atau ga ganteng.. atau bahasa kasarnya.. (maaf), jelek. Anak-anak kota yang paling kumel pun tapi kalau kulitnya sawo matang masih dibilang jauh lebih baik daripada mereka yang berkulit hitam..

Aku jadi membayangkan jika anak-anak itu main kesini dan berjalan bersama anak-anak kota, tentunya banyak mata yang memandang 'aneh' atau bergidik.. " ih, item amet!!! " atau banyak perkataan-perkataan lainnya yang bernada merendahkan..


Teringat dengan ucapan salah seorang teman baruku yang saat ini tinggal di luar Indonesia,

Ia mengatakan bahwa orang disana banyak sekali yang menginginkan kulit mereka agar menjadi hitam hingga kerjaan mereka hampir2 berjemur tiap harinya. Padahal itu sama sekali ga memberi pengaruh apa2 kecuali satu, kulit mereka jadi kemerah-merahan dan terlihat seperti terbakar. Temanku menambahkan, bahwa risiko tinggi yang mereka hadapi adalah satu, terkena kanker kulit. Pigmen kulit mereka rendah hingga menghasilkan warna kulit yang putih, sedangkan mereka tinggal di daerah yang terik mataharinya cukup menyengat dan hal ini lah yang membahayakan kulit mereka. Salah satu cara agar mereka terhindar dari kanker kulit ya dengan menghitamkan kulit mereka (berjemur)


Ga selamanya putih itu menarik dan ga selamanya hitam itu buruk ya..


Kalau ngomong masalah cantik atau jelek, rasanya agak jadi sentimen. Dibilang jelek ngamuk, dipanggil cantik ngga pantes juga. Jadi maumu apa Na?? (hayah.. jadi curcol begini..)


Masih terekam jelas percakapanku dulu dengan salah satu pasien di Rumah Sakit Jiwa. Pasien ini sangat 'madesu' saat dipanggil 'jelek' oleh teman2 sekitar rumahnya. Setiap bertemu Na, dia selalu menunduk walau kadang tersenyum sekilas. Ketika ada kesempatan untuk berbicara, dia mengatakan,

" Suster Ina, saya ini kan jelek.. kenapa suster mau temenan sama saya ? "

" Jelek darimana nya ? "

" Ya semuanya.. saya ini ga ganteng.. "

" Hoo.. tapi kamu punya 2 mata kan? coba pegang .. "

" iya.. punya.. "

Dan satu persatu anggota tubuh yang ada di kepala kutanyakan akan kelengkapannya dan kenormalannya. Hingga pada akhirnya,

" masih lengkap kan semuanya ? masih normal lagi. Lalu... apa yang jelek ?? "

Spontan pasien itu langsung tersenyum sumringah dan menjawab sambil menggaruk-garuk kepalanya..

" Oh iya ya.. kok saya bisa lupa ya.. "


Kejadian ini, tepatnya.. percakapan ini benar2 murni terlontar dari mulutku tanpa sadar. Setelah ngomong se-sakti itu, aku sendiri langsung megang2 pipi, mata, dan mulut dan sempat berdiam diri (saking kagetnya..ahahaha)


Seorang sahabat juga pernah menyampaikan hal penting padaku,

Sesungguhnya Allah telah menciptakan manusia dengan sebaik-baik rupa. Memang seringnya kita kasihan melihat orang2 yang cacat dan mungkin orang cacat itu sempat berpikir bahwa itu tidaklah adil, mengapa kecacatan menimpa dirinya sedangkan orang lain tidak. Namun itulah sebaik-baik rupa yang diberikan Allah kepadanya. Karena itulah kita harus senantiasa bersyukur dengan apa yang sudah Allah beri pada kita...


Mungkin terkesan mudah, tapi prakteknya agak sulit. Kenyataannya, aku sering sekali 'ngamuk' dan mengeluarkan jurus manyun ketika ada teman2ku yang melihat wajah adikku,

" Na.. adikmu... cantik banget.. "

" Na.. kok ga cantik kaya ade'nya sih ?? "

" Na.. kamu memang cantik, tapi jauh lebih cantikkan ade'mu dibandingkan dirimu.. "

" Na.. ini.. itu.. bla.. bla.. bla.. "


Wah, hanya orang2 terdekat yang pernah melihat betapa hebatnya manyunku saat perbandingan cantik dan jelek ini kembali mengudara. Butuh energi ekstra kuat untuk melawan godaan2 setan.. maaf, iman saya masih lemah TT____TT


Padahal ternyata, maksud Allah beri kita perbedaan kulit atau rupa itu semua untuk menunjukkan kebesaran Allah Swt. Allah juga sudah beri kita sebaik-baik rupa. Namun amat disayangkan, karena masih banyak yang tidak menyadari akan kebesaran Allah akan hal ini..


Ya Allah, Maafkanlah kami yang lemah ini..


Tenanglah kawan,
Allah tak pernah memandang hamba-Nya dari tingkat kecantikan atau kegantengannya. Allah juga tak pernah memandang hamba-Nya dari tingkat putih atau hitam kulitnya. Allah hanya pandang satu, yaitu hati manusia. Apakah hati hamba-Nya se-cantik atau se-ganteng rupanya? atau hati hamba-Nya se-putih atau se-hitam kulitnya? Yang mengetahuinya tentulah hanya Allah, karena Allah Maha Mengetahui






Jadi,
yang pasti aku cantik ya.....
bukan ganteng......
.........
(kabuur~)
Baca Selengkapnya "beauty and not beast"

Label: , , ,

" Buuu.. si fulan bikin si fulan nangis Buuu~ "

" Hayo, siapa yang membuat fulan nangis harus bertanggung jawab.. "



Adegan pertengkaran kecil yang terjadi di anak2 musholla tempat Na ngajarin Iqro, kadang sering terulang dan terulang lagi. Awalnya padahal mereka asik bermain. Dengan ukuran musholla yang Na anggap cukup mungil itu, lalu diisi oleh sekitar sepuluh anak, dimana mereka tak jarang berlarian kian kemari dengan kecepatan lumayan tinggi di dalam musholla sampai napas mereka tersengal-sengal, tak jarang berakhir dengan tragedi ' ga sengaja keinjek - ga sengaja ketabrak - ga sengaja kepukul ' dan ketidaksengajaan lainnya..

Kalau sudah begini, tentu.. ujung2nya salah satu korban dari ketidaksengajaan itu jadi nangis sesungukan karna menahan rasa sakit. Terlebih lagi, dominan dari anak2 madrasah masih berusia dibawah tujuh tahun. Akhirnya, fulan yang jadi korban hanya bisa menangis dan si fulan yang tak sengaja menjadi tersangka hanya bisa bilang,


" aku ga sengaja Buu... dia nya aja yang beginii.. begitu.. anu.. ini .. itu... "


Biasanya, kalau diantara mereka sudah ada yang menangis, Na jadi ga bisa ngapa2in. Cuma bisa berusaha menenangkan si fulan yang lagi menangis..

Salah satu Ibu yang menjadi pengajar Iqro disana, berkata dengan tenangnya..

" Hayoo.. siapa yang buat fulan nangis, harus berani tanggung jawab... "

Saat si Ibu bilang ' harus tanggung jawab', Na agak kaget. Ada yang nangis kok disuruh tanggung jawab? lagipula mereka masih mungil2 begini, apa mereka paham sama maksud tanggung jawab?


Tak disangka, ada salah satu anak yang berani jujur mengakui perbuatannya itu. Padahal ia melakukannya dengan tidak sengaja.. tapi kenapa dia mau jujur ya?


" Aku kan ga sengaja Bu.. orang tadi cuma kesenggol dikit..eh dia nya malah jatoh.. lagian sih dia berdiri disitu... "

" Lalu bagaimana? gara2 kesenggol dikit, temanmu jadi nangis karna senggolan kamu itu buat dia kesakitan... "

" ....... "

" kalau kamu diem aja, ga menyelesaikan masalah.. ayo belajar tanggung jawab.. "

" ....... "

" f.. fulan.. maapin saya ya.. tadi saya ga sengaja... "

" iya.. saya maapin kok... "




Subhanallah, Na dibuat terkesima dengan apa yang dilakukan mereka..

Mungkin orang yang melihat kejadian itu menganggapnya sebagai hal yang sepele. Tapi bagi Na, waw... tak habis pikir rasanya. Mereka yang masih bocah ingusan begitu ternyata sudah paham akan tanggung jawab. Si fulan yang merasa telah melakukan kesalahan mau sadar diri dengan mengakui kesalahannya lalu meminta maaf dan si fulan yang jadi korban ketidaksengajaan mau memaafkan kesalahan temannya. Dan proses maaf2annya itu dengan bersalaman pula..


Subhanallah... dari mana mereka bisa belajar bersikap seperti itu?


Kejadian ini secara tidak sengaja (daritadi gara2 ketidaksengajaan ya..hehehe..) membuat otak Na kembali berputar dan diasah lagi. Teringat pula dengan suatu hadits yang mengatakan bahwa tiap2 diantara kita adalah seorang pemimpin dan pada akhirat nanti, Allah akan meminta pertanggung jawaban atas apa yang sudah dipimpin dari kita,


Jangankan seorang presiden yang punya tanggung jawab atas rakyatnya. Na pikir.. Ternyata kita sendiri juga punya 'rakyat'. Dari mulai ujung rambut sampai ujung kaki, itulah 'rakyat' kita. Apa saja yang pernah kita lakukan terhadap mereka, tentunya Allah akan minta pertanggung jawabannya. Itukan baru tanggung jawab terhadap diri sendiri, bagaimana tanggung jawab dengan orang lain?

Orang tua punya tanggung jawab pada anak2nya. Guru punya tanggung jawab pada murid2nya. Dokter punya tanggung jawab pada pasien2nya..

Ah, kesannya hanya atasan ya yg punya tanggung jawab sama bawahannya. Tapi ternyata ga begitu, karena kata Allah, setiap orang adalah pemimpin dan seorang pemimpin akan diminta pertanggung jawabannya atas apa yang dipimpinnya

Seorang anak, punya tanggung jawab pula pada orangtua. Murid pun juga bertanggung jawab sama gurunya, sama halnya dengan pasien pada dokternya..

Contoh tanggung jawab yang akan 'ditagih' nanti sama Allah saat di akhirat adalah tanggung jawabnya seorang anak pada orangtuanya. Sejauh mana si anak berbakti pada orangtuanya. Apa saja bukti bakti kita pada orangtua kita. Apakah cukup dengan menunjukkan gelar sarjana, pengusaha sukses yang punya duit banyak, prestasi yang gemilang, dan ke-glamour-an yang semata2 hanya indah dipandang di dunia, sudah mampu disebut " bakti pada orangtua? "

Jadi inget, kalau ga salah ada hadits yang menceritakan seorang pemuda yang menggendong Ibunya saat sedang melakukan haji. Lalu pemuda ini bertanya pada Rasulullah Saw,
" Ya Rasulullah, aku sudah menggendong Ibuku selama kami melakukan thawaf. Apakah ini sudah bisa membalas semua jasa Ibuku padaku? " Lalu Rasulullah Saw menjawab, " Belum.. bahkan belum sehela napas Ibumu telah kau gantikan.. "

(ah, ingatanku agak buruk.. tolong diperbaiki ya kalau ada yang tau tentang hadits diatas..)


Seakan2 Rasulullah Saw ingin menunjukkan betapa besar pengorbanan yg sudah dilakukan seorang Ibu terhadap anaknya hingga untuk membalas semua jasanya, rasanya sulit dan bukan hanya dengan satu cara..

Inilah tanggung jawab kita sebagai anak yang nantinya bakalan ditanya sama Allah. Sudah sejauh mana kita berjibaku membalas jasa2 orangtua kita (walaupun takkan ada orangtua yang mau minta ganti rugi atas jasa2 mereka yang telah diberikan secara gratis pada anak2nya)


Bagi Na yang secara.. hidup nganggur dirumah. Tentunya Na ga bisa membanggakan diri Emak-Bapak dengan menunjukkan bahwa Na sudah jadi orang yg sukses (nganggur gitu..sukses apanya~). Satu2nya jalan yang terpikirkan hanya membahagiakan mereka kelak untuk akhirat nanti.. Amiin ya Allah (dunia tak bisa, akhirat boleh kan?)


Pengen gitu, di akhirat nanti ngasih hadiah surprise buat orangtua...

" Ya Allah, dari mana kami dapatkan taman-taman yang indah ini? "

" Ini adalah hadiah dari anak2 kalian yang sholeh dan sholehah.. "


Ah, jadi nyengir kuda sendiri deh...


Tentunya untuk bisa mendapatkan hadiah itu ga segampang yang dikira karna ga mudah loh jadi anak yang punya predikat sholeh dan sholehah..


Saat masih dalam buaian, tentu setiap orangtua mendoakan dan mendambakan anak2nya menjadi anak yang sholeh dan sholehah. Senantiasa patuh dan taat akan perintah Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Mencintai pula sunnah-sunnah Rasul-Nya dan tentunya berbakti kepada kedua orangtuanya..

Inilah saatnya kita melakukan tanggung jawab kita dengan memenuhi doa2 orangtua kita. Melanjutkan kembali harapan2 mereka untuk memiliki anak yang sholeh dan sholehah..


Pada intinya sih, Na cuma lagi dan lagi.. mengajak agar kita sama2 belajar jadi manusia yang lebih baik dari kemarin dan besok lebih baik dari hari ini. Mulai belajar tanggung jawab. Dari tanggung jawab terhadap diri sendiri, ke orang lain dan tentunya tanggung jawab terhadap Allah..


Kita bisa mematuhi seluruh peraturan yang dibuat oleh atasan kita, tetapi kenapa kita ga bisa mematuhi seluruh peraturan yang dibuat oleh atasannya atasan kita? yaitu Allah Yang Maha Raja






Jadi,

apakah aku sudah melakukan tanggung jawabku kepadamu

teman ?
Baca Selengkapnya "tanggung jawab"

Label: ,

Aku... tak bisa berkata apa-apa

Terlalu bergembira hingga akhirnya luapan air mata hanya bisa keluar saat bersama-Nya

Terlalu bersemangat hingga akhirnya keinginan untuk mendekap hanya bisa kusampaikan saat bersujud

Terlalu . . . tak bisa diungkapkan . . .





Aku... tak bisa berkata apa-apa

Beberapa tahun yang lalu kau bukanlah siapa-siapa ku dan aku bukan siapa-siapa mu

Namun Allah Maha Berkehendak

Hanya dalam sekejap pertemuan, Allah telah mempertautkan kita

Hingga akhirnya kini, aku adalah kamu dan kamu adalah aku




Aku masih tak bisa berkata apa-apa

Aku hanya yakin dengan pasti, ini adalah takdir dari-Nya





Sungguh, Allah telah mengabulkan do'a hamba-Nya yang meminta

Sungguh, Allah telah memudahkan hamba-Nya yang ingin kembali ke jalan-Nya

Sungguh, kau telah membuat Allah semakin mencintaimu

Karena kau telah mengambil langkah untuk berhijrah..




Satu langkah telah dijalani,

Bersiap-siaplah menghadapi ujian dan cobaan yang sudah menanti

Tapi janganlah kau resahi

Karena ada Allah Yang Maha Melindungi..




Saudariku,

Semoga Allah senantiasa mengistiqamahkan hatimu

Semoga Allah senantiasa meringankan bebanmu dan mempermudah langkahmu

Dan semoga Allah menambahkan keimananmu..




Amiin ya Allah






Alhamdulillah, akhirnya.... aku punya teman senasib seperjuangan!

Welkom tu de klub, Sista~

:D
Baca Selengkapnya "untukmu, sista~"

Label: , , , ,

" seribu tigaa.. seribu tigaa~ "



Pastinya temen2 yang pernah pergi ke pasar tradisional, pernah denger jeritan hati para penjual yang menyuarakan suara2nya. Antar pedagang ga ada yang mau kalah menunjukkan betapa besar suara mereka. Saking ingin mencuri hati para pembeli, terkadang sampai ada yang rela menurunkan harga secara drastis. Yang tadinya dengan uang sepuluh ribu rupiah bisa mendapatkan 3 macam barang, kini hanya dengan uang seribu, anda bisa mendapatkan 3 barang yang anda suka..

Tunggu, Na bukan mo jualan kok.. hehehe (tadi cuma pengantar doang~)

Ternyata ucapan " seribu tiga" itu ga hanya santer terdengar di pasar2 tradisional, tetapi juga santer terdengar di bilik2 kamar anak perempuan..

Loh? maksud'e ????


***********************


Menggunakan jilbab selama belasan tahun tentunya banyak kenangan yang membekas di hati. Baik sedih, senang, suka, duka.. campur aduk kaya rujak dicampur gado2 (huee..ada gitu?). Termasuk Na, yang hingga kini masih saja mengalami pengalaman yang seru nan mengasyikkan hingga punya kesenangan sendiri ketika mengingatnya kembali pada 'jilbab2' Na yang dulu..

Na pernah mengalami beberapa kali kejadian " lepas jilbab " dari semenjak awal Na menggunakan jilbab hingga sekarang..


Dari kejadian yang ga sengaja terlihat oleh teman SMP saat sedang membuka jilbab, lalu peniti jilbab yang copot (hingga akhirnya membuat si jilbab jadi lepas) saat pengambilan nilai basket di SMA, dan masih banyak lagi kejadian2 aneh dan lucu kalo diingat2 lagi..

Menjaga jilbab benar2 dibutuhkan semangat yang sungguh luar biasa. Apalagi ketika diri sudah mulai belajar malu. Saat kuliah adalah masa2nya Na menjadi pengobral " seribu tiga ". Ucapan ini selalu terlontar ketika Na bersama teman2 kost lagi berleha2 di kamar. Merasa kami semua adalah mahram jadi tak ada yg perlu memakai jilbab. Namun ketika salah seorang dari kami keluar dari kamar dan pintu kamar terbuka lebar2 (FYI: jika pintu kamar terbuka langsung berhadapan dengan jalanan/gang kecil), kami yang lagi berleha2 langsung panik dan teriak pada teman yang membuka pintu itu..

" Huaaaheeeyyyyyy.. seribu tigaaa neeeeeeeeeeeeeeeeh.. !!! "

Maksud dari "seribu tiga" adalah segitu murahnya " harga " kami yang tanpa jilbab. Hingga akhirnya kami merasa amat malu kalau ada orang yang melihat kami tanpa 'tabir' ini. Seorang sahabat pernah berkata, katanya kalau ada non mahram yang melihat seorang wanita tanpa hijab dengan tidak sengaja, maka ada dua pilihan yang boleh dilaksanakan yaitu ia boleh menikah dengan wanita tersebut dikarenakan ia sudah melihat aurat wanita itu atau wanita itu dibunuh..

" Kalo yang liat kita ga pake jilbab itu orang ganteng.. gapapa deh.. kan bisa jadi istrinya dia.. "

" Iya kalo yg liat ganteng.. kalo ngga.. nyodorin piso aja daah.. minta dibunuuh... "


[ ah, kejam juga sih TT_______TT tapi ini Na belum tau benar apa ngga nya dan sepertinya ini hanya sebuah pendapat aja, bukan kutipan dari Al-Qur'an atau hadits.. ]


Itulah asal mula si "seribu tiga" terjadi...


Kejadian " seribu tiga " kini sering terjadi di rumah sendiri. Ketika Na sudah harus berhadapan dengan non mahram yang tinggal seatap dengan Na, waw.. hati penuh tanya jadinya

" Eh, dia kan bukan mahram kita.. berarti.. kudu pake jilbab gitu di rumah? "

" Ya iyalah Na..!! ahaha.. siap2 deh selalu ngibrit! "

Itulah ucapan salah seorang sepupu Na pada Na. Dia berkata seperti itu ketika Kakak ipar Na mulai tinggal bersama Na. Awalnya ga paham kenapa Na harus siap2 ngibrit, tapi ternyata.. maksud ngibritnya itu adalah ketika Na sedang di rumah dan si Kakak ipar belum pulang kerja, tentunya Na bisa bersantai2.. tapi ketika pintu sudah diketuk dan ada yang teriak..

" Naaaa... dah pulaaaaang... "

Dengan ambil langkah "seribu tiga", Na lari secepat kilat menuju kamar untuk mengambil jilbab dan jaket. Ga cuma si Kakak ipar aja yang buat ngibrit, tapi kalau sudah ada yang mengetuk pintu tanpa diketahui siapa pengetuknya... Wuuuuusssssssssssssh~ mungkin 'the flash' kalah cepat deh (ahaha..maaf.. hiperbol..)

Maklum, seisi rumah Na dominan adalah perempuan. Jadi kalau ada non mahram yang datang berkunjung.. seisi rumah dibuat ngibrit :D



************************



Sekarang, ketika diri makin beranjak dewasa (semoga..) semakin banyak pula yang diperhatikan. Na baru menyadari bahwa untuk menjaga jilbab adalah benar2 tugas yang tak mudah. Mungkin terlihat sepele, namun banyak kisah perjuangan yang patut dicontoh dari para wanita yang semangat mempertahankan jilbabnya

Teringat sebuah kisah yang diceritakan seorang sahabat. Ada kisah seorang anak perempuan yang tinggal di daerah benua Eropa (kalau tak salah ingat). Dia bersikeras mempertahankan jilbabnya ketika semua orang disekitarnya sudah banyak yang memohon kepadanya untuk melepas jilbab itu. Hingga pada akhirnya salah seorang guru sekolahnya berkata,

" Katakanlah apa maumu agar engkau bisa melepaskan jilbabmu itu.. "

Dengan tegasnya sang anak menjawab,

" Ambilah sebilah pisau dan silakan Ibu memotong leher saya, barulah Ibu mendapati jilbab ini terlepas dari saya "


Subhanallah.. betapa kuatnya iman dia..


Masih banyak lagi kisah2 perjuangan seorang perempuan yang mempertahankan jilbabnya. Jangankan di benua Eropa, di negara sendiri, tak sedikit perempuan yang rela berkorban demi mempertahankan jilbabnya..

Tak sedikit Na mendengar berita pemecatan seorang perempuan karena ia mulai memakai jilbab. Ada pula berita2 yang dulu sempat heboh dimana banyak rumah sakit yang menolak pegawai wanita yang berjilbab (Alhamdulillah, sekarang sudah ga begitu lagi..). Dan masih banyak lagi pengorbanan2 lainnya yang terjadi demi cintanya mereka pada jilbabnya.. demi tetap melaksanakan perintah-Nya.. demi mendapatkan ridho-Nya..



Lagi dan lagi teman..


Na mengajak teman2 untuk mulai berjilbab (bagi yg belum) dan mempertahankan jilbab dengan sebaik mungkin (bagi yg sudah). Kenakanlah jilbabmu sebelum Malaikat Izrail datang menyapamu, pertahankanlah jilbabmu walau setan menawarkan ribuan kenikmatan yang fana. Memakai jilbab tak hanya sekedar menutupi rambut, tetapi aurat yang lainpun ikut ditutup. Memakai jilbab tak hanya sekedar di waktu sekolah/kantor/pabrik tetapi sampai akhir hayat...

Jagalah diri kita selama Allah masih senantiasa menjaga kita hingga detik ini..

Hapuskanlah segala keraguan tentang jilbab karena perintah jilbab datangnya dari Allah Yang Maha Benar..

Semoga Allah menjadikan kita sebagai orang2 yang dikehendaki-Nya untuk mendapatkan hidayah-Nya... Amiin ya Allah..


Ini semua Na tulis demi cintaku padamu, teman ^___^~




Jadi,

ada yang punya uang seribuan?
Baca Selengkapnya "seribu tiga"

Label: , , ,

" De, kamu tau ga kenapa Fir'aun itu dijadiin mumi? "

" ya biar Allah menunjukkan kebesaran-Nya? "




Ntah ada angin apaan tiba2 aja Na bertanya pada Ade' Na yang sekarang lagi menjajaki usia ABG (Anak Baru Gede). Awalnya kalau ga salah karena kami berdua lagi menonton tayangan berbau pengetahuan alam dan tiba2 aja mulut ini mulai berceloteh,


" maksudnya menunjukkan kebesaran-Nya? "

" ya.. Allah mau ngasih tau ke orang banyak kalau dulu ada yang namanya Fir'aun "

" bener De', Allah pengen nunjukkin ke kita kalau dulu ada raja yang menyekutukan Allah dan menganggap dirinya sebagai Tuhan. Ada riwayat yang bilang, saat2 terakhir dimana Allah ingin mengazab si Fir'aun, katanya Fir'aun baru tobat, tapi tobatnya telat. Jadinya Allah ga menghilangkan jasadnya si Fir'aun tapi nge-jadiin dia sebagai mumi, biar kita2 pada sadar diri dan tau.. begitulah kalau Allah sudah murka "

" Hoo.. ampe sekarang masih adakan mumi nya? "

" ya itu, paling kita bisa liat di tipi2.. liat kerajaan2 mesir, ada bau2 'pharaoh'2 gitu... betewe, 'pharaoh' itu sapa ya? "

" Laah.. bahasa inggris'e Fir'aun itu kan 'Pharaoh' Na.. "

" Owalah.. "



Sungguh niat awal setelah si Ade' berucap perihal kebesaran Allah, Na ingin banget cerita tentang kaum-kaum terdahulu yang pernah dibinasakan Allah. Tapi gara2 baru tau tentang kebodohan Na perihal 'pharaoh' itu adalah bahasa inggrisnya Fir'aun.. tiba2 saja Na jadi diam seribu bahasa..


Aih.. ternyata Na ini masih bodoh sekali TT_______TT


Bek tu kaum2 yang terdahulu yang pernah dibinasakan Allah,

Temen2 pasti pernah denger nama2 ini, ada kaum Tsamud, kaum 'Aad, kaum Sodom, dan kaum2 lainnya yang banyak dikisahkan dalam Al-Qur'an. Ini ada beberapa kutipan firman Allah tentang mereka,

Maka tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Shaleh beserta orang-orang yang beriman bersama dia dengan rahmat dari Kami dan dari kehinaan di hari itu. Sesungguhnya Tuhanmu Dia-Lah yang Maha Kuat lagi Maha Perkasa. Dan satu suara keras yang mengguntur menimpa orang-orang yang zalim itu, lalu mereka mati bergelimpangan di rumahnya, seolah-olah mereka belum pernah berdiam[*] di tempat itu. Ingatlah, sesungguhnya kaum Tsamud mengingkari Tuhan mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum Tsamud.

[*]. Demikian cepatnya mereka dihancurkan oleh guntur itu, sehingga mereka hancur lebur oleh guntur itu, tanpa bekas, seakan-akan mereka tidak pernah ada.

( QS. Huud: 67-68)


Dan juga pada (kisah) Aad ketika Kami kirimkan kepada mereka angin yang membinasakan, angin itu tidak membiarkan satupun yang dilaluinya, melainkan dijadikannya seperti serbuk.

(QS. Adz-Dzaariyaat: 41-42)


Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (Kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi,

(QS. Huud: 82)


Sudah pasti Allah mengadzab mereka karena mereka tidak mematuhi perintah Allah dan Rasul-Nya. Mereka tidak mau mengakui bahwa Tiada Tuhan selain Allah dan laki-laki yang diutus Allah di tengah-tengah mereka adalah sebagai Rasul Allah. Mereka tidak hanya tak mau mengakui, tapi para Rasul malah dicaci maki dan sampai dituduh sudah tak waras lagi pikirannya. Mereka mengancam akan keselamatan para Rasul, mereka marah karena para Rasul telah meniadakan kebiasaan mereka untuk menyembah berhala yang sudah menjadi kebiasaan dari nenek moyang mereka..


Tapi ternyata, dibalik adzab Allah pada kaum2 terdahulu itu, ada sesuatu yang seharusnya bisa kita pelajari, pahami dan renungkan..

Dengan memiliki pemahaman agama yang masih mungil ini, Na merasa bahwa maksud Allah dengan mendatangkan adzab kepada kaum2 yang terdahulu dan disampaikan dalam Al-Qur'an adalah biar kita (yang notabene bukan kaum2 terdahulu) bisa belajar dari kesalahan2 yang pernah mereka lakukan

Sebenarnya sih di dalam Al-Qur'an juga sudah tertulis bahwa kisah2 yang disampaikan Allah adalah agar membuat manusia jadi mau memikirkan kebesaran Allah. Tapi maksudnya memikirkan kebesaran Allah itu seperti apa?


Mungkin sama seperti perumpamaan ini..

Seorang pengendara motor yang merasa sudah terbiasa tak memakai helm, sedang pergi menuju suatu tempat. Ia berpikiran bahwa,

"Ah.. deket ini.. jadi ga pake helm ga papa lah.. lagipula di jalan itu ga pernah ada polisinya.. "

Namun sayang, nasib pak pengendara motor lagi 'apes'. Ketika dia sedang melaju dengan kecepatan agak cepat, ternyata ada pak polisi yang secara tidak sengaja melihat si pak pengendara motor itu. Dan, untuk menjalani kewajibannya, akhirnya si pak polisi menyetop si pak pengendara motor..

Bersyukur, hari itu pak polisi hanya memberikan teguran dengan mengatakan,

" Lain kali pake helm nya ya Pak, demi keselamatan diri sendiri.. "

Akhirnya yg awalnya dikira nasibnya 'apes' berubah menjadi 'beruntung' karna pak polisi tak menilangnya..

Tapi ternyata, teguran itu ga membuahkan hasil. Si pak pengendara motor tetap merasa baik2 aja kalau pergi tanpa menggunakan helm. Dengan pikiran,

" Ah.. paling cuma ditegur lagi.. lagipula kemaren kan dah ditegur..masa sekarang ditegur lagi.. "

Kebetulan pula, hari itu tak ada pak polisi. Terlihatlah senyum sumringah dari wajah pak pengendara motor..

Hari demi hari kian berlalu dan kebiasaan nyaman tanpa memakai helm ini pun jadi melekat pada diri pak pengendara motor. Kini, catatan teguran dari pak polisi sudah ia miliki lebih dari dua kali. Tak hanya ditegur melalui ucapan, namun si pak pengendara motor sudah pernah ditilang dan wajib membayar denda. Namun sayang, hal ini lagi2 tak membuahkan hasil bagi si pak pengendara motor. Hingga pada akhirnya, nasib pak pengendara motor berujung dengan luka di bagian kepala..

Ya, si pak pengendara motor mengalami kecelakaan saat melintas di jalan yang biasa ia lewati. Demi menghindari anak kucing yang lagi berjalan, pak pengendara motor membanting stirnya hingga akhirnya jatuh dan kepalanya yang tak dilindungi nya itu membentur jalan


[ waw, Na jadi malu sendiri nulis ini... ]



Kesalahan yang dilakukan si pak pengendara motor bagaikan kesalahan yang dilakukan oleh kaum2 terdahulu. Mereka sudah diberikan peringatan oleh Allah melalui Rasul-RasulNya untuk merubah kebiasaan menyembah berhala menjadi menyembah hanya kepada Allah. Padahal para Rasul sampai mengatakan bahwa mereka sungguh2 khawatir dengan nasib kaumnya karena mereka mengetahui bahwa adzab Allah itu sangat pedih. Namun kekhawatiran para Rasul malah ditampik dan malah dicaci-maki bahkan sampai dihina. Hingga pada akhirnya para Rasul hanya bisa memasrahkan diri pada Allah dan terjadilah apa yang ditakutkan para Rasul.. yaitu turunnya adzab pada kaumnya..


Itu kan jamannya para Nabi dan Rasul, bagaimana dengan jaman yang serba modern dan full teknologi sekarang? apakah masih ada suatu kaum yang Allah binasakan? apakah benar2 terjadi hal yang sama dengan adzab2 yang pernah Allah turunkan kepada kaum2 terdahulu?



Tentunya temen2 masih pada ingat dengan kejadian Tsunami di Aceh beberapa tahun yang silam, begitu pula dengan kejadian 'Tsunami kecil' di Situ Gintung beberapa bulan yang lalu. Apakah ada yang menyadari bahwa ini adalah salah satu bentuk adzab-Nya pada kita, sama seperti dengan adzab yang Allah berikan pada kaumnya Nabi Nuh a.s berupa banjir bah?

Bedanya sih cuma dulu seluruh kaumnya Nabi Nuh a.s yang tidak beriman benar2 dibinasakan oleh Allah.. tapi kalau yang Tsunami di Aceh atau Situ Gintung, Allah masih memberikan waktu agar korban2 yang selamat dari Tsunami itu mau kembali bertobat..

Apa hanya berlaku untuk korban2 aja? tentu bukan itu maksud Allah. Allah ingin memperlihatkan pada kita betapa mudahnya Dia melenyapkan suatu kaum dengan hitungan detik bahkan hanya sekejap mata. Allah ingin mengetahui mana saja manusia yang bisa belajar dari kekuasaan dan kebesaran-Nya..

Sama seperti pak pengendara motor. Apakah kita mau belajar dari kesalahan sendiri agar tak terulang kesalahan yang sama atau merasa baik2 aja karna merasa diri tak bersalah dengan melanggar peraturan2 ?


Na jadi ingat, saat menjelang wafatnya Rasulullah Saw, yang paling dikhawatirkan adalah bukan dirinya, bukan keluarganya.. melainkan kita, ummatnya. Beliau Saw sampai menyebut tiga kali nama kita.... " Ummati.. ummati.. ummati... "



Ah, teman..

Pada intinya Na hanya ingin kembali mengajak teman2 agar kita tak melakukan kesalahan yang sama dengan kaum2 terdahulu yang sudah dibinasakan oleh Allah. Sudah terlalu banyak adzab yang Allah perlihatkan yang kadang Na sendiri juga ga 'ngeh' bahwa sesungguhnya Allah sedang membuktikan bahwa adzabnya sungguh nyata dan amat pedih..

Ya Allah.. maafkanlah kelalaian kami..

Na hanya takut, sedih, khawatir dan ribuan perasaan tak menentu lainnya ketika datang bencana2 alam yang belakangan ini kian datang menimpa kita. Banyak orang yang sibuk memikirkan bagaimana cara mencegah terjadinya bencana2 alam itu datang kembali dengan menangkalnya melalui penggunaan teknologi yang canggih. Dibuatlah mesin pendeteksi Tsunami, mesin pendeteksi gempa, mesin pendeteksi perubahan cuaca dan mesin2 lainnya..

Padahal mesin2 itu hanyalah mesin, takkan mampu bisa menandingi kedahsyatan kekuatan Allah. Satu-satu nya 'mesin' yang terbaik hanyalah, taatilah semua perintah Allah dan jauhilah semua larangan-Nya. Hidupkanlah kembali agama dengan senantiasa berpegang pada Al-Qur'an dan Sunnah..



Semoga postingan ini bermanfaat bagi siapapun yang membacanya, insya Allah. Maaf ya teman, tentunya banyak kekurangan dalam tulisan ini, Na sarankan teman2 juga membaca kisah2 kaum terdahulu lewat Al-Qur'an dan buku2 (ada banyak kok ^^)






Sepertinya,
Allah sedang menunjukkan betapa cinta-Nya Dia pada kita
hingga kita terlahir bukan sebagai kaum yang Ia binasakan..
Baca Selengkapnya "kaum terdahulu"

Label: , , ,

" siapa yang mau duluan masuk surga ? "




Pertanyaan ini diucapkan oleh salah seorang guru ngaji (di tempat Na ikut membantu menjadi guru ngaji) pada salah seorang murid yang ditemuinya setelah ngaji sudah selesai. Anak tersebut hari itu tak terlihat batang hidungnya, tapi setelah waktu menunjukkan pukul 16.45, anak itu bersama seorang temannya bermain disekitar musholla dan menghampiri kami

" Bu..bu.. dia ga ngaji Bu "

Lucunya ucapan ini keluar dari si anak yg 'bolos' mengaji. Dia asik menunjuk teman disebelahnya yang memang dia tidak ikut mengaji di musholla ini

Na yang dengan bodohnya hanya bisa bertanya,

" Kok kamu ga ngaji siih.. "

Sekian detik selang pertanyaan bodoh itu keluar, tiba2 saja Ibu yang sungguh.. Na sangat menghormatinya, dengan lemah gemulai namun perkataannya penuh arti, berkata..

" Hayo.. siapa yg mau duluan masuk surga? "

Spontan Na hanya bisa bingung dalam hati. Apa hubungannya anak yg bolos mengaji dengan surga??

" emang kalo ikut ngaji bisa masuk surga, Bu? " tanya lugu si anak 'bolos'

" Insya Allah, kalau kamu ikut ngaji dengan niat supaya bisa dicintai Allah, tentu Allah akan memasukkanmu ke dalam surga "


Subhanallah...

Saat itu rasanya hati Na jadi menangis karna mendengar si Ibu...




Tentunya bagi anak2, bermain di sore hari jauh lebih menyenangkan ketimbang harus duduk belajar membaca Iqro', menulis huruf arab, menghapal Asmaul Husna, dan yang lainnya. Sesuai dengan perkembangan mereka, yang mereka butuhkan adalah permainan. Hingga ketika nafsu ingin mengaji dan bermain itu 'beradu', tentulah si bermain yang keluar jadi pemenangnya..


Pernah Na mendengar ceramah dari seorang ustadz. Beliau mengatakan bahwa perjalanan menuju surga bukanlah perjalanan yang mudah. Ribuan ujian datang bertubi2, satu ujian terselesaikan maka masih menunggu ujian2 yang lain yang sudah menanti. Kalau kata sang sahabat,


" Untuk mencapai derajat keimanan yang tertinggi itu sama seperti main RPG. Semakin naik level kita, maka kita akan dihadapkan oleh raja musuh yang levelnya tinggi pula. Ketika raja musuh dengan level tinggi ini sudah bisa kita hadapi maka ketika kita menghadapi musuh2 yang lainnya takkan terasa berat karena sudah pernah 'mendapatkan' musuh yang jauh lebih hebat darinya... "


[ maklum, dulunya -sampai sekarang- Na menyukai permainan Role Playing Games..jadi perumpamaannya pake RPG deh.. hehe.. ]



Teringat pula dengan salah satu hadits panjang yang dimana Allah berfirman bahwa surga itu ditutupi oleh berbagai macam rintangan. Sholat, puasa, zakat, dzikir... dan jutaan amalan ibadah lainnya yang kalau hati tak ikhlas melaksanakannya maka akan terasa berat prosesnya. Tapi kesemuanya ini Allah berikan semata2 untuk makhluk-Nya sendiri..


Kini, Na hanya baru bisa menyadari bahwasanya untuk senantiasa melaksanakan apa yg Allah perintahkan dan menjauhi apa yang Allah larang bukanlah perihal yang amat mudah..


Na juga sadar bahwa ujian ini takkan pernah sama jika dihadapkan pada orang lain. Tapi ntah kenapa sekarang Na benar2 merasa... takjub dibuat-Nya..



Teringat dengan ucapan seorang sahabat lama,


" Allah takkan pernah memberikan ujian dimana hamba-Nya tak mampu menanggungnya. Sehebat apapun beban ujian yang kita rasakan sekarang, tentulah ini emang sudah 'pas' untuk kita, sudah sesuai porsi kita. Berbaik sangkalah pada Allah, Na.. "



Pastinya apapun yang terjadi akan terus dilakukan demi apa yang dicintainya. Walau tak bisa berkorban seperti para Rasul dan Nabi serta para sahabat dan sahabiyah... Namun si Itik hanya bisa belajar berkorban.. demi mendapatkan apa yang ia cintai...



maaf..lagi2 postingan yang kacau nan aneh begini TT___TT
Baca Selengkapnya "hening part II"